Ukraina Akui 50% Stok Senjata Beratnya Sudah Hancur

Sabtu, 18 Juni 2022 - 06:30 WIB
loading...
Ukraina Akui 50% Stok Senjata Beratnya Sudah Hancur
Tentara Ukraina menembakkan artileri dari Howitzer M777 dekat garis depan di Donetsk, 6 Juni 2022. Foto/REUTERS
A A A
KIEV - Ukraina telah kehilangan hingga 50% dari stok senjata beratnya, termasuk 400 tank. Pengakuan itu diungkapkan Komandan Logistik Komando Angkatan Darat Ukraina Volodymyr Karpenko awal pekan ini.

Dalam wawancara dengan Majalah Pertahanan Nasional, Karpenko mengatakan, “Sebagai akibat dari pertempuran aktif, kerugian peralatan mencapai 30-40%, terkadang hingga 50%.”

“Jadi, kami telah kehilangan sekitar 50%. … Sekitar 1.300 kendaraan tempur infanteri telah hilang, 400 tank, 700 sistem artileri,” ujar dia.

Baca juga: Wartawan Rusia Rilis Video Tentara Bayaran AS yang Ditangkap Dekat Kharkov

Wakil Menteri Pertahanan Ukraina Denys Sharapov dalam wawancara yang sama mengungkapkan pasokan Barat tidak memenuhi kebutuhan Ukraina dalam perang melawan Rusia.

Baca juga: Putin: Era Dunia Unipolar telah Berakhir Meski Berbagai Upaya Melestarikannya

“Kami telah menerima sejumlah besar sistem senjata, tetapi sayangnya dengan sumber daya yang dapat dihabiskan secara besar-besaran, itu hanya mencakup 10 hingga 15% dari kebutuhan kami,” ujar Sharapov.

Baca juga: Kremlin: Barat Belum Hadapi yang Terburuk dalam Menghadapi Rusia

Dia tidak mengungkapkan jumlah pasti senjata berat yang dibutuhkan Kiev tetapi menekankan, “Kebutuhan akan sistem artileri berat diukur dengan ratusan.”

“Kami membutuhkan artileri, kami membutuhkan peluru artileri, kendaraan tempur infanteri, kendaraan tempur, tank. Kami benar-benar membutuhkan sistem pertahanan udara dan sistem roket multi-peluncuran,” papar dia.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1517 seconds (11.97#12.26)