Raja Yordania Tempatkan Saudara Tirinya Dalam Tahanan Rumah

Jum'at, 20 Mei 2022 - 01:21 WIB
loading...
Raja Yordania Tempatkan Saudara Tirinya Dalam Tahanan Rumah
Raja Yordania Abdullah II (Kiri) menempatkan saudara tirinya Pangeran Hamzah bin al-Hussein (Kanan) dalam tahanan rumah. Foto/Middle East Eye
A A A
AMMAN - Raja Yordania Abdullah II telah memberlakukan pembatasan pada pergerakan, tempat tinggal dan komunikasi saudara tirinya Pangeran Hamzah bin al-Hussein . Kebijakannya ini memperluas keretakan di dalam kerajaan.

Dalam surat publik dengan kata-kata keras, Raja Abdullah II mengatakan dia telah memutuskan tindakan tersebut karena perilaku dan aspirasi Pangeran Hamzah yang inkonsisten.

“Kami akan memberi Hamzah semua yang dia butuhkan untuk menjalani kehidupan yang nyaman, tetapi dia tidak akan memiliki ruang yang pernah dia gunakan untuk menyinggung bangsa, institusinya, dan keluarganya, atau untuk merusak stabilitas Yordania,” kata Raja Abdullah II seperti dilansir dari Al Jazeera, Jumat (20/5/2022).

Raja Abdullah menambahkan bahwa saudara tirinya selama setahun terakhir ini telah menghabiskan semua kesempatan untuk memulihkan dirinya di jalan yang benar.

Dalam suratnya, Raja Abdullah mengecam saudara tirinya, dengan mengatakan bahwa dia “tidak akan pernah membiarkan negara kita disandera oleh keinginan seseorang yang tidak melakukan apa pun untuk melayani.”

Baca juga: Tentara Yordania Habisi 27 Penyelundup Narkoba



Kecaman publik yang diucapkan dengan keras oleh raja menandai langkah yang berpotensi berisiko. Hamzah telah menikmati popularitas yang cukup besar di Yordania, terutama di antara suku-sukunya, yang secara tradisional menjadi landasan dukungan bagi keluarga kerajaan.

Pengumuman itu menandai babak terbaru dalam perselisihan istana yang sedang berlangsung yang membuat bangsawan junior ditempatkan di bawah bentuk penahanan tahun lalu dan perselisihan internal keluarga kerajaan tumpah ke mata publik.

Abdullah dan Hamzah adalah putra Raja Hussein, yang memerintah Yordania selama hampir setengah abad sebelum kematiannya pada 1999.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1765 seconds (11.210#12.26)