Horor! Kilang Minyak Ilegal Meledak, 100 Orang Tewas Terpanggang

Minggu, 24 April 2022 - 12:48 WIB
loading...
Horor! Kilang Minyak Ilegal Meledak, 100 Orang Tewas Terpanggang
Kilang minyak ilegal meledak, 100 orang tewas terpanggang. Foto/ilustrasi
A A A
ABUJA - Sebuah depot penyulingan minyak ilegal meledak di negara bagian Imo, Nigeria , menewaskan 100 orang. Hal itu diungkapkan komisaris sumber daya minyak negara bagian tersebut.

Penyulingan ilegal adalah masalah yang terus-menerus terjadi di wilayah negara yang dilanda kemiskinan dan pengangguran.

"Peristiwa kebakaran terjadi di situs bunkering ilegal dan itu menewaskan lebih dari 100 orang yang terbakar tanpa bisa dikenali," kata Komisaris Negara untuk Sumber Daya Minyak Goodluck Opiah menurut Nigeria's Daily Post.

Baca juga: Kelompok Bersenjata Bantai 150 Orang, Presiden Nigeria Murka

“Saat ini, saya belum bisa memastikan jumlah korban meninggal karena banyak anggota keluarga yang telah mengeluarkan jenazah dari banyaknya korban,” tambah Opiah seperti dikutip dari Russia Today, Minggu (24/4/2022).

Komisaris itu mengatakan bahwa pemilik kilang telah dinyatakan buron oleh pemerintah Negara Bagian Imo, yang melaluinya Sungai Niger mengalir ke pantai selatan negara itu.

Negara Bagian Imo bersama dengan negara bagian Rivers dan Bayelsa yang berdekatan membentuk delta Sungai Niger, tempat kilang penyulingan ilegal berkembang. Minyak pertama kali dipompa di Bayelsa pada tahun 1955 oleh Shell, dan sejak itu sekumpulan perusahaan minyak multinasional pindah untuk mengekstrak emas hitam dari delta yang luas dan berawa.

Baca juga: Kereta Penumpang Nigeria Diserang, Diduga Dilakukan Kelompok Bandit Bersenjata

Minyak dari wilayah tersebut menyumbang antara 7% dan 10% dari PDB negara itu, tetapi kerusakan yang ditimbulkan pada ekosistem delta telah menjadi bencana besar, dan penduduk setempat harus menunggu menunggu puluhan tahun untuk mendapatkan ganti rugi. Shell, misalnya, diperintahkan untuk membayar kompensasi hanya pada tahun 2020 untuk tumpahan minyak besar-besaran di Rivers State yang terjadi pada tahun 1970.

Dengan pengangguran dan kemiskinan yang endemik di wilayah tersebut, penduduk setempat sering kali memanfaatkan jaringan pipa perusahaan minyak dan memperbaiki produknya sendiri. Proses ini, yang dikenal sebagai 'bunkering', berbahaya, dan menyebabkan kebocoran pipa setelahnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3215 seconds (10.177#12.26)