Pembersihan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima Mengalami Kemunduran

Minggu, 23 Januari 2022 - 23:00 WIB
loading...
Pembersihan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima Mengalami Kemunduran
Pembersihan pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima mengalami kemunduran. FOTO/Reuters
A A A
TOKYO - Operator pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Jepang yang lumpuh telah menemukan bahwa larutan pendingin, yang digunakan untuk membuat dinding es yang menghentikan rembesan air tanah ke dalam gedung reaktor, telah bocor dari dua tangki penyimpanan.

“Kebocoran itu tidak berdampak pada tembok atau lingkungan,” kata pernyataan Tokyo Electric Power (Tepco) pada Minggu (23/1), seperti dikutip dari Reuters.

Baca: Kecelakaan Nuklir Fukushima Picu Munculnya Spesies Baru Babi 'Radioaktif'

Namun, kondisi itu menggarisbawahi tantangan tak terduga dalam pembersihan situs, hampir 11 tahun setelah gempa bumi dan tsunami melanda pantai timur laut Jepang. Bencana alam itu menyebabkan bencana nuklir terburuk di dunia sejak Chernobyl, Ukraina, pada 1986.

Tahun lalu, pemerintah Jepang menyetujui pelepasan lebih dari 1 juta ton air iradiasi dari lokasi tersebut setelah pengolahan, mulai sekitar musim semi 2023. Bulan lalu, Tepco menyatakan akan membangun terowongan yang menjangkau ke laut untuk operasi tersebut.

Pada hari Minggu, juru bicara Tepco, Tsuyoshi Shiraishi mengatakan sekitar 4 ton larutan kalsium klorida yang digunakan untuk menjaga dinding es telah bocor yang merupakan kebocoran kedelapan. "Kami sedang mengkonfirmasi alasannya," kata Shiraishi.



Baca: Ahli: Keputusan Jepang Buang Limbah Fukushima Perburuk Kondisi Laut

“Kebocoran terakhir pada Desember 2019 menyebabkan 16 ton tumpah, kemungkinan karena kelelahan logam akibat getaran yang disebabkan oleh kendaraan konstruksi,” kata Shiraishi. “Tidak ada dampak langsung pada fungsi dinding karena dibutuhkan beberapa bulan agar dinding mencair tanpa adanya pendingin,” lanjutnya.

Secara terpisah, sekelompok enam pria dan wanita akan mengajukan gugatan pada 27 Januari terhadap Tepco yang mengklaim mereka menderita kanker tiroid karena paparan radiasi dari bencana Fukushima, surat kabar Mainichi melaporkan.

Baca: Korsel dan AS Bersitegang Soal Keputusan Jepang Buang Limbah Fukushima ke Laut

“Para penggugat, yang masih di bawah umur, yang tinggal di prefektur Fukushima pada saat bencana tahun 2011, meminta kompensasi sebesar 616 juta yen (US$5,42 juta) dari penyedia listrik,” sebut laporan Mainichi.

Jika keluhan itu disampaikan, Tepco akan menanggapi dengan itikad baik setelah mendengar isi klaim dan argumen secara rinci, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.
(esn)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2357 seconds (11.252#12.26)