PBB Prihatin Peningkatan Ujaran Kebencian di Bosnia-Herzegovina dan Serbia

Sabtu, 15 Januari 2022 - 22:10 WIB
loading...
PBB Prihatin Peningkatan Ujaran Kebencian di Bosnia-Herzegovina dan Serbia
PBB prihatin peningkatan ujaran kebencian di Bosnia-Herzegovina dan Serbia.
A A A
JENEWA - PBB mengaku "sangat prihatin" dengan insiden baru-baru ini di Bosnia-Herzegovina dan di Serbia yang melihat orang-orang mengagungkan kejahatan perang dan menghukum penjahat perang. Menurut PBB, ini memicu kecemasan dan ketegangan di masyarakat.

Liz Throssell, juru bicara Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, mengatakan pada konferensi pers PBB, Jumat (14/1/2022), bahwa insiden tersebut menargetkan komunitas tertentu dengan ujaran kebencian. Dan, dalam beberapa kasus, secara langsung memicu kekerasan.

Baca: Penyebab Pecahnya Perang Bosnia Serbia yang Tewaskan 100 Ribu Jiwa

“Tindakan ini, yang terjadi di tengah hari raya keagamaan akhir pekan lalu, termasuk sekelompok besar orang yang meneriakkan nama terpidana perang Ratko Mladic selama prosesi obor atau menyanyikan lagu-lagu nasionalis,” kata pejabat PBB itu, seperti dikutip dari Anadolu Agency.

Throssell mengatakan, lagu-lagu itu menyerukan pengambilalihan beberapa lokasi di bekas Yugoslavia, dan dalam satu insiden orang-orang melepaskan tembakan ke udara saat mereka melewati sebuah masjid.

Tindakan tersebut terjadi di beberapa lokasi di entitas Republika Srpska Bosnia dan Herzegovina, termasuk Bijeljina, Prijedor, Foca, Gacko, Visegrad, serta di Distrik Brcko, dan Priboj dan Novi Pazar di Serbia.



Baca: Pengadilan PBB Tolak Banding Kasus Genosida Mladic ‘Penjagal Bosnia’

“Ini adalah tahun ketika pemilihan umum dijadwalkan di Serbia pada bulan April, dan kemudian pada bulan Oktober di Bosnia dan Herzegovina, di mana lingkungan politik sudah sangat tegang,” kata Throssell.

Pejabat kantor hak asasi PBB mengatakan beberapa insiden terjadi di lokasi yang menyaksikan kejahatan kekejaman skala besar selama perang di Bosnia dan Herzegovina, seperti Prijedor dan Foca.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2771 seconds (11.252#12.26)