Turki: Lebih dari 1 Juta Warga Suriah Telah Kembali ke Negara Mereka

Kamis, 02 Desember 2021 - 02:30 WIB
loading...
Turki: Lebih dari 1 Juta Warga Suriah Telah Kembali ke Negara Mereka
Pengungsi Suriah. FOTO/Anadolu Agency
A A A
ANKARA - Lebih dari satu juta pengungsi Suriah telah secara sukarela kembali ke negara mereka berkat operasi militer yang diluncurkan oleh tentara Turki di barat laut Suriah. Demikian dinyatakan oleh juru bicara militer Turki , Mayor Pinar Kara, Rabu (1/12/2021).

Kara menjelaskan, Operasi Perisai Efrat, Ranting Zaitun, Mata Air Perdamaian, dan Perisai Musim Semi yang dilakukan oleh Turki di Suriah utara telah memberikan keamanan dan kemakmuran bagi penduduk wilayah tersebut. Langkah tersebut berimbas pada pengembalian "sukarela, aman, dan bermartabat" lebih dari satu juta warga Suriah ke rumah mereka, termasuk sekitar 470.000 yang telah kembali ke Idlib.

Baca: ISIS Dituding Curi Ribuan Domba di Suriah untuk Membiayai Sel-sel Teror

“Sejak Juli 2015, sebanyak 33.000 teroris telah "dinetralkan" di Irak utara dan Suriah, termasuk 2.529 teroris sejak awal 2021 sebagai akibat dari operasi Turki, kata Kara, seperti dikutip dari Middleeastmonitor, Rabu (1/12/2021).

Menurut Kara, kegiatan bantuan kemanusiaan dan dukungan infrastruktur yang dilakukan oleh Kementerian Pertahanan Turki terus berkoordinasi dengan otoritas terkait untuk mengembalikan kehidupan normal di wilayah tersebut.

Menurut pejabat Turki, layanan kesehatan diberikan kepada sekitar tiga juta orang di 14 rumah sakit, dukungan pendidikan diberikan kepada lebih dari 300.000 siswa di 1.325 sekolah, sementara lebih dari 500 masjid dan gereja telah dibuka setelah restorasi.



Baca: Anggota Keluarga Presiden Assad Akui Penggunaan Bom Barel di Perang Suriah

Sementara itu, Organisasi hak asasi manusia, Amnesty International, telah meminta negara-negara untuk memulangkan 27.000 anak warga negara mereka dari kamp Al-Hol di timur laut Suriah, di mana anak-anak warga negara asing yang pergi berperang untuk ISIS saat ini ditahan.

Dalam sebuah laporan yang dirilis oleh organisasi hari ini, peneliti Suriah, Diana Semaan, menyatakan bahwa "Puluhan ribu anak telah ditinggalkan dalam penderitaan, trauma, dan kematian hanya karena pemerintah mereka menolak untuk memikul tanggung jawab mereka dan membawa anak-anak ini kembali."
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1551 seconds (10.55#12.26)