Teroris Pembantai 51 Jamaah Masjid Christchurch Ingin Banding atas Vonis Bui Seumur Hidup

Senin, 08 November 2021 - 10:57 WIB
loading...
Teroris Pembantai 51 Jamaah Masjid Christchurch Ingin Banding atas Vonis Bui Seumur Hidup
Brenton Tarrant, teroris asal Australia yang membantai 51 jamaah dua masjid di Christchurch, Selandia Baru, 15 Maret 2019. Foto/REUTERS
A A A
CHRISTCHURCH - Teroris yang membantai 51 jamaah dua masjid di Christchurch , Selandia Baru, pada Senin (8/11/2021) sedang mempertimbangkan untuk mengajukan banding atas hukuman penjara seumur hidup. Brenton Tarrant telah menembak mati puluhan jamaah pada 2019 lalu.

Menurut pengacaranya, Tarrant bermaksud mengajukan banding karena pengakuan bersalah yang dibuat setelah penembakan massal tahun 2019 diperoleh di bawah tekanan.

Baca juga: Latihan Perang, Iran Sesumbar Siap Lawan AS dan Israel Sekaligus

Tarrant, pria asal Australia yang aksinya dinyatakan sebagai tindakan terorisme oleh pemerintahh Selandia Baru, telah memproklamirkan diri sebagai bagian dari kelompok supremasi kulit putih.

Pada tahun lalu, dia mengaku bersalah atas 51 tuduhan pembunuhan, 40 percobaan pembunuhan dan satu tuduhan terorisme.

Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat. Itu merupakan hukuman penjara seumur hidup pertama kali yang dijatuhkan di Selandia Baru.

Tarrant tidak memberikan pembelaan pada saat itu, tetapi pengacaranya; Tony Ellis, mengatakan kliennya mempertanyakan keputusannya untuk mengaku bersalah.

Ellis mengatakan narapidana terorisme berusia 31 tahun itu telah memberitahunya bahwa pengakuan bersalahnya diperoleh di bawah tekanan karena dia mengalami perlakuan tidak manusiawi dan merendahkan saat ditahan.

"Dia memutuskan bahwa jalan keluar paling sederhana adalah mengaku bersalah," kata Ellis kepada New Zealand Radio yang dilansir AFP.

Ellis dilaporkan mengambil alih sebagai pengacara Tarrant menjelang penyelidikan koroner atas penembakan Maret 2019 dan menyarankan kliennya untuk menggunakan hak bandingnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1994 seconds (10.101#12.26)