Rusia Tak Bisa Cegah Ukraina Gabung NATO, Tapi Dapat Minimalisir Konsekuensinya

Selasa, 26 Oktober 2021 - 03:30 WIB
loading...
Rusia Tak Bisa Cegah Ukraina Gabung NATO, Tapi Dapat Minimalisir Konsekuensinya
Ilustrasi
A A A
MOSKOW - Rusia tidak dapat mencegah Ukraina bergabung dengan NATO . Meski demikian, menurut juru bicara Kremlin Dmitry Peskov, Rusia dimungkinkan untuk meminimalkan konsekuensi dari langkah-langkah tersebut.

“Kami tidak dapat mencegahnya. Itu tidak mungkin. Tetapi, kami dapat meminimalkan konsekuensi dari langkah-langkah seperti itu untuk negara kami. Saya tidak ragu bahwa jika pemulihan hubungan antara Ukraina dan NATO berlanjut, semua yang diperlukan akan dilakukan di Rusia,” kata Peskov, seperti dilaporkan Rossiya 1, stasiun penyiar negara, Minggu (24/10/2021).

Baca: NATO Ungkap Strategi Besar Kalahkan Rusia dalam Perang Nuklir Habis-habisan

“Rusia selalu menganjurkan pengembangan hubungan dengan NATO, meskipun ada agresi dari aliansi tersebut. Tetapi, semua upaya Moskow untuk kerjasama telah sia-sia,” lanjut Peskov.

"Penting juga untuk dicatat di sini, bahwa terlepas dari agresivitas blok ini, Rusia selalu mendukung pengembangan hubungan. Hanya sekarang, ketika menjadi jelas bahwa semua upaya kami sia-sia, kami baru saja meresmikan apa yang nyata," tambahnya.

Baca: NATO Meradang Rusia Tangguhkan Misi Diplomatik



Menurut Peskov, selama ini, NATO menganggap Rusia sebagai musuhnya. Oleh karena itu, ia berpendapat, tidak ada yang salah dengan menangguhkan hubungan dengan organisasi tersebut.

"Tidak ada hal buruk yang akan terjadi, jika dengan latar belakang kejengkelan agresivitas, dengan latar belakang deklarasi seperti itu, bahwa tugas utama adalah menahan kita mengabaikan hubungan ini," papar Peskov.

Ia menambahkan, ada pemahaman bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Amerika Serikat Joe Biden harus bertemu di masa mendatang.

Baca: Menlu Rusia: NATO Kubur Ide Konsultasi dengan Moskow

“Setelah presiden membuat keputusan, kami akan memberi tahu Anda. Sejauh ini, jangan sampai kita mendahului. Ada pemahaman bahwa kontak tingkat tinggi berikutnya harus dilakukan di masa mendatang. Oleh karena itu, sekarang akan dilaksanakan," jelas Peskov.

Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov sebelumnya mengumumkan bahwa Moskow akan menangguhkan pekerjaan misi permanennya untuk aliansi mulai 1 November. Tindakan ini merupakan tanggapan terhadap pengurangan jumlah karyawan Misi Permanen Rusia ke blok tersebut.
(esn)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1120 seconds (10.177#12.26)