Eks Presiden Myanmar Mengaku Dipaksa Mundur oleh Tentara Beberapa Jam Sebelum Kudeta

loading...
Eks Presiden Myanmar Mengaku Dipaksa Mundur oleh Tentara Beberapa Jam Sebelum Kudeta
Mantan Presiden Myanmar yang digulingkan Win Myint. Foto/nationworldnews.com
NAYPYIDAW - Mantan Presiden Myanmar yang digulingkan junta bersaksi bahwa militer mencoba memaksanya untuk mundur beberapa jam sebelum kudeta 1 Februari . Militer memperingatkannya ia akan mendapatkan kerugian yang serius jika menolak.

Kesaksian Win Myint ini adalah komentar publik pertamanya sejak ia digulingkan sekaligus mementahkan pernyataan militer bahwa tidak ada kudeta. Junta militer juga mengklaimbahwa kekuasaan secara sah telah dialihkan kepada para jenderal oleh seorang penjabat Presiden.

Pengakuan Win Myint diungkapkan saat bersaksi bersama Aung San Suu Kyi , peraih Nobel perdamaian dan pemimpin pemerintah de facto sebelum kudeta, dalam persidangan mereka. Keduanya dituduh melakukan penghasutan yang berasal dari surat yang memuat nama mereka yang dikirim ke kedutaan yang mendesak mereka untuk tidak mengakui junta.

Baca juga: Muncul Seruan Pemberontakan, Pertempuran Paling Mematikan Pecah di Myanmar



Win Myint, yang adalah kepala negara Myanmar, mengatakan kepada pengadilan di Ibu Kota Naypyidaw bahwa pejabat senior militer mendekatinya pada 1 Februari dan menyuruhnya mengundurkan diri karena sakit.

"Presiden menolak proposal mereka, dengan mengatakan dia dalam keadaan sehat," kata pengacara Win Myint, Khin Maung Zaw, dalam pesan teks berbahasa Inggris yang dikirim kepada wartawan, mengutip kesaksiannya.

"Para petugas memperingatkannya bahwa penolakan itu akan menyebabkan banyak kerugian, tetapi presiden mengatakan kepada mereka bahwa dia lebih baik mati daripada menyetujuinya," sambungnya seperti dikutip dari CNN, Rabu (13/10/2021).

Khin Maung Zaw mengatakan pembela menolak tuduhan terhadap Win Myint dan Suu Kyi karena mereka ditahan tanpa komunikasi.

Baca juga: Berencana Bunuh Utusan untuk PBB, AS Tangkap Dua Pria Myanmar
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top