Israel Ingin Pasang Peralatan Canggihnya di Dalam Jet Tempur Siluman F-35

loading...
Israel Ingin Pasang Peralatan Canggihnya di Dalam Jet Tempur Siluman F-35
Pesawat jet tempur siluman F-35 Lightning II Lockheed Martin Amerika Serikat. Foto/REUTERS
TEL AVIV - Angkatan Udara Israel (IAF) telah meminta Amerika Serikat (AS) untuk mengizinkan akses yang lebih besar ke avionik inti dari pesawat jet tempur siluman F-35 . Tujuannya, untuk memasang peralatan canggih yang dikembangkannya sendiri ke dalam pesawat tersebut.

“Upayanya adalah untuk menemukan keseimbangan yang tepat antara pembatasan AS dan tuntutan operasional Israel,” kata Kepala Staf Udara IAF Brigadir Jenderal Nir Barkan dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Breaking Defense,yang dilansir Kamis (23/9/2021).

Baca juga: AS Galau, Hapus atau Dukung Rp14,2 Triliun untuk Iron Dome Israel

Barkan, perwira nomor dua di IAF dan yang bertanggung jawab membangun kemampuan masa depan IAF, mengatakan bahwa pesawat uji F-35 khusus telah digunakan secara luas untuk menguji lebih banyak sistem buatan Israel pada jet siluman tersebut.



Meskipun dia tidak akan merinci tentang teknologi buatan Israel yang ingin ditambahkan IAF ke dalam F-35, sumber di militer Zionis mengatakan bahwa itu termasuk sistem peperangan elektronik baru, sistem komunikasi baru yang akan memungkinkan aliran dua arah serangan nyata dan penambahan sistem senjata yang sangat rahasia untuk dimuat ke ruang senjata saat beroperasi secara sembunyi-sembunyi.

Sekadar diketahui, AS melarang setiap pembeli untuk mengutak-atik jet tempur siluman F-35. Namun, Washington selama ini memberikan kelonggaran bagi militer Zionis untuk memodifikasi pesawat itu secara khusus.

Israel memiliki program rekor untuk 50 unit F-35A, jet tempur varian lepas landas dan mendarat konvensional. Pejabat Israel telah memulai bahwa armada F-35-nya telah digunakan dalam operasi tempur yang berbeda di “arena dekat dan jauh", dan negara itu dikenal lebih bersedia menggunakan jet tempur tersebut dalam situasi pertempuran daripada beberapa operator F-35 lainnya.

Diminta untuk menanggapi komentar Barkan, juru bicara Kantor Program Bersama (JPO) F-35, Brandi Schiff, mengatakan; “JPO F-35 akan terus memenuhi semua persyaratan kedaulatan Israel dalam kebijakan keamanan dan pelepasan Pemerintah Amerika Serikat, dan akan berusaha keras untuk menyeimbangkan pembatasan AS dengan permintaan Israel.”

Israel juga dalam diskusi dengan AS tentang pengadaan tahap baru F-15 canggih, dengan permintaan telah dibawa ke Gedung Putih selama kunjungan Perdana Menteri Israel Naftali Bennett ke Washington pada bulan Agustus lalu.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top