Bongkar ‘Skenario Kiamat’, Inggris Sebut Mutasi COVID dengan Tingkat Kematian 35%

loading...
Badan tersebut mengatakan, “Vaksin yang ada akan tetap efektif melawan penyakit serius dari varian semacam itu kecuali dalam kasus perubahan signifikan dalam lonjakan protein virus.”



“Peningkatan morbiditas dan mortalitas akan diperkirakan bahkan dalam menghadapi vaksinasi, karena imunisasi tidak sepenuhnya mencegah infeksi pada kebanyakan individu,” ungkap laporan itu.

Laporan tersebut menyarankan sejumlah cara untuk menangani mutasi yang lebih mematikan, termasuk dosis booster vaksin untuk mempertahankan perlindungan terhadap penyakit parah dan langkah-langkah membatasi masuknya varian baru dari luar negeri.

SAGE juga mempertimbangkan kemungkinan varian yang "menghindari vaksin saat ini" dengan mengatakan itu bisa terjadi dalam beberapa cara.

“Penyebab yang paling mungkin adalah bentuk variasi genetik yang dikenal sebagai antigenic drift, yang terjadi ketika virus bermutasi ke titik ketika antibodi yang mencegah infeksi yang disebabkan oleh strain sebelumnya tidak lagi bekerja,” ungkap laporan itu.

Panel menganggap kondisi itu "hampir pasti" terjadi sampai tingkat tertentu. Skenario "kasus terburuk" yang dijelaskan dalam makalah ini mungkin terjadi ketika sistem kekebalan pasien tidak lagi mampu menghasilkan antibodi untuk varian baru, baik karena kontak sebelumnya dengan virus atau sebagai akibat dari "vaksin yang diberikan sebelumnya."

“Skenario kiamat” seperti itu akan membuat pasien “sulit untuk divaksinasi ulang”, tetapi para peneliti menyimpulkan bahwa hasilnya “kurang mungkin”.

Badan yang sama merilis laporan terpisah tentang vaksin pada Jumat, yang menemukan bahwa kekebalan “sangat mungkin” berkurang dari waktu ke waktu.

“Akan ada kampanye vaksinasi terhadap SARS-CoV-2 selama bertahun-tahun yang akan datang,” papar laporan itu.
halaman ke-2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top