Donald Rumsfeld yang Menginvasi Irak Meninggal, Ini Reaksi Rakyat Irak

Jum'at, 02 Juli 2021 - 02:51 WIB
loading...
Donald Rumsfeld yang Menginvasi Irak Meninggal, Ini Reaksi Rakyat Irak
Donald Rumsfeld, mantan menteri pertahanan AS yang jadi arsitek invasi Amerika terhadap Irak 2003, telah meninggal dunia. Foto/REUTERS
A A A
BAGHDAD - Rakyat Irak menanggapi dengan campuran kepahitan dan ketidakpedulian atas kematian Donald Rumsfeld, mantan menteri pertahanan Amerika Serikat (AS) yang jadi arsitek invasi tahun 2003 ke negara Timur Tengah tersebut.

“Saya tidak sedih dengan kematian seorang penjajah,” kata Saad Jabbar, seorang pegawai Kementerian Transportasi Irak, sehari setelah keluarga Rumsfeld mengumumkan kematiannya pada usia 88 tahun.

Baca juga: Eks Menhan AS Arsitek Perang Irak Donald Rumsfeld Meninggal

"AS tidak meninggalkan apa pun kecuali kenangan pendudukan dan kehancuran," katanya.

Mengawasi militer AS untuk sebagian besar masa kepresidenan George W. Bush, Rumsfeld memimpin serangan ke dalam perang yang menghancurkan di Irak dan Afghanistan setelah serangan 11 September 2001 di New York dan Pentagon.

Invasi AS ke Irak, berdasarkan klaim palsu bahwa Baghdad memiliki senjata pemusnah massal, menyingkirkan diktator Saddam Hussein, dan Washington berjanji akan membawa demokrasi dan kebebasan ke wilayah tersebut.

Pada kenyataannya hal itu memicu kekerasan sektarian selama bertahun-tahun dan menyebabkan munculnya ISIS atau Daesh.

“Saya tidak berpikir sejarah akan memandang baik mereka (Rumsfeld dan Bush) karena bencana yang mereka sebabkan, termasuk terhadap rakyat Irak,” kata seorang pemimpin suku dari provinsi Anbar Irak yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Baca juga: Mantan Menteri Intelijen Iran: Mossad Sudah Menembus Rezim Teheran

Rumsfeld terkenal menolak penjarahan yang meluas setelah pasukan AS merebut Baghdad dengan menyindir;"hal-hal terjadi".
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3619 seconds (11.210#12.26)