Eks Menhan AS Arsitek Perang Irak Donald Rumsfeld Meninggal

Kamis, 01 Juli 2021 - 08:10 WIB
loading...
Eks Menhan AS Arsitek Perang Irak Donald Rumsfeld Meninggal
Eks Menteri Pertahanan AS yang menjadi arsitek perang Irak, Donald Rumsfefl, meninggal dunia dalam usia 88 tahun. Foto/Al Jazeera
A A A
WASHINGTON - Mantan Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS) yang menjadi arsitek perang Irak , Donald Rumsfeld, meninggal dunia pada Selasa waktu setempat atau beberapa hari sebelum berulang tahun ke-89.

"Dengan kesedihan yang mendalam kami berbagi berita tentang meninggalnya Donald Rumsfeld, seorang negarawan Amerika dan suami, ayah, kakek, dan kakek buyut yang setia. Pada usia 88, ia dikelilingi oleh keluarga di Taos tercinta, New Mexico," kata pihak keluarga dalam sebuah pernyataan yang dirilis Rabu waktu setempat.

"Sejarah mungkin mengingatnya untuk pencapaian luar biasa selama enam dekade pelayanan publik, tetapi bagi mereka yang paling mengenalnya dan yang hidupnya selamanya berubah sebagai hasilnya, kita akan mengingat cintanya yang tak tergoyahkan untuk istrinya Joyce, keluarga dan teman-temannya dan integritas yang dia bawa ke kehidupan yang didedikasikan untuk negara," sambung pernyataan itu seperti dikutip dari USA Today, Kamis (1/7/2021).

Penyebab kematian Rumsfeld adalah multiple myeloma, menurut juru bicaranya, Keith Urbahn.

Presiden George W. Bush memilih Rumsfeld untuk tugas keduanya sebagai kepala Pentagon pada tahun 2001. Rumsfeld bersumpah untuk menggoyahkan birokrasi militer, berusaha membuatnya lebih ramping dan lebih gesit.

Namun serangan teror 11 September mengubah segalanya.

Rumsfeld mengawasi respons Pentagon dan serangan awalnya terhadap pangkalan-pangkalan al-Qaeda di Afghanistan . Dengan kecepatan yang menakjubkan, pasukan komando dan serangan udara AS menggulingkan Taliban dari kekuasaan, dan pemerintahan yang dipilih secara demokratis didirikan.

Baca juga: Misi Italia di Afghanistan Berakhir, Semua Pasukan Sudah Ditarik

Pada awal 2002, Rumsfeld dan Wakil Presiden Dick Cheney mengalihkan perhatian Pentagon kepada diktator Irak Saddam Hussein . Pemimpin al-Qaeda Osama bin Laden , yang hampir ditangkap di pegunungan Afghanistan timur, menyelinap pergi ke Pakistan, di mana dia akhirnya dibunuh pada tahun 2011.

Pada tahun 2003, pasukan AS menginvasi Irak untuk mencegah Saddam melancarkan serangan dengan senjata pemusnah massal. Belakangan tidak ada senjata pemusnah massal yang ditemukan, dan pendudukan Amerika yang salah urus menyebabkan perang gerilya serta kekerasan sektarian.

Bush kemudian memecat Rumsfeld pada tahun 2006 ketika AS terperosok dalam pemberontakan yang menewaskan dan melukai ribuan tentaranya dan ribuan pejuang serta warga sipil lainnya di Irak dan Afghanistan. Sekitar 2.000 tentara AS tetap berada di Irak untuk mendukung pemerintah yang rapuh memerangi gerilyawan Islam, dan pasukan tempur AS terakhir bersiap untuk meninggalkan Afghanistan, di mana komandan tertinggi memperingatkan perang saudara kemungkinan akan terjadi.

Baca juga: Pasukan Ditarik, Jenderal AS Takut Perang Saudara Pecah di Afghanistan

Ada serangkaian kontroversi profil tinggi selama masa jabatannya, termasuk penyalahgunaan tahanan Irak di penjara Abu Ghraib. Penahanan di penjara militer di Teluk Guantanamo, Kuba, terhadap para kombatan dan lainnya yang diambil di medan perang di Timur Tengah terus mengganggu AS. Sebagian besar tahanan telah dibebaskan ke negara tuan rumah, tetapi yang lain menunggu pengadilan militer.
(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3436 seconds (10.55#12.26)