Iran Kirim Kapal Perang ke Atlantik, Tujuan Masih Misterius

loading...
Iran Kirim Kapal Perang ke Atlantik, Tujuan Masih Misterius
Iran mengirimkan dua kapal perang ke Samudra Atlantik di tengah laporan media AS tujuan kapal itu adalah Venezuela. Foto/Thorold News
TEHERAN - Stasiun televisi pemerintah Iran melaporkan sebuah kapal perusak dan kapal pendukung negara itu sekarang berlayar di Samudra Atlantik dalam misi langka. Meski begitu, laporan tersebut tidak menyebutkan tujuan akhir dari kapal perang tersebut.

Wakil panglima militer Iran, Laksamana Habibollah Sayyari mengatakan, kapal perusak baru produksi dalam negeri Sahad dan kapal intelijen Makran berangkat bulan lalu dari pelabuhan selatan Iran di Bandar Abbas. Dia menggambarkan misi mereka sebagai pelayaran terpanjang dan paling menantang angkatan laut Iran, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

TV pemerintah Iran merilis potongan video pendek kapal perusak yang berlayar melalui laut Atlantik yang buas. Video itu kemungkinan diambil dari Makran, sebuah kapal tanker minyak komersial yang dikonversi dengan platform peluncuran seluler untuk helikopter.



“Angkatan Laut sedang meningkatkan kapasitas pelayarannya dan membuktikan daya tahan jangka panjangnya di laut yang tidak menguntungkan dan kondisi cuaca Atlantik yang tidak menguntungkan,” kata Sayyari seperti dikutip dari Associated Press, Jumat (11/6/2021).

Sayyari menambahkan bahwa kapal-kapal perang itu tidak akan singgah di pelabuhan negara mana pun selama menjalankan misi tersebut.

Gambar dari Maxar Technologies tertanggal 28 April tampak menunjukkan tujuh kapal serang cepat Iran yang biasanya terkait dengan Garda Revolusi berada di dek Makran. Sedangkan gambar satelit dari Planet Labs Inc. menunjukkan bahwa kapal itu meninggalkan pelabuhan di Bandar Abbas beberapa saat setelah 29 April. Tidak segera jelas di mana Makran dan kapal perusak Iran sekarang berada.

Perjalanan dua kapal perang Iran ini terjadi di tengah laporan media Amerika Serikat (AS), mengutip pejabat yang tidak disebutkan namanya, yang mengatakan kapal-kapal itu menuju Venezuela . AP sendiri tidak dapat segera mengkonfirmasi tujuan kapal-kapal tersebut.

Adalah Politico yang pertama kali melaporkan pada akhir Mei lalu, mengutip pejabat anonim, bahwa tujuan akhir kapal mungkin Venezuela. Iran mempertahankan hubungan dekat dengan Presiden Venezuela Nicolas Maduro, dan telah mengirimkan bbm dan produk lainnya ke negara itu di tengah kampanye sanksi AS yang menargetkan Caracas yang kekurangan bahan bakar. Venezuela diyakini telah membayar Iran, di bawah sanksi AS sendiri, untuk pengiriman.

Baca juga: Kapal Perang Iran Dilaporkan Menuju Venezuela, AS Keluarkan Peringatan Keras

Kapal serang cepat di Makran adalah jenis yang digunakan IRGC dalam pertemuan dengan kapal perang AS di Teluk Persia dan mulutnya yang sempit, Selat Hormuz. Tidak segera jelas apa rencana Venezuela untuk kapal-kapal itu.



“Jika kapal dikirim, mereka dapat membentuk inti dari kekuatan perang asimetris dalam angkatan bersenjata Venezuela,” kata Institut Angkatan Laut AS dalam analisis yang diterbitkan sebelumnya.

“Ini bisa difokuskan pada mengganggu pengiriman sebagai sarana untuk melawan kekuatan angkatan laut yang unggul. Rute pengiriman ke dan dari Terusan Panama berada di dekat pantai Venezuela,” sambung analisis itu.

Baca juga: Didekati 13 Kapal Iran, Kapal AS Lepaskan 30 Tembakan Peringatan

Seorang pembantu utama Maduro telah membantah laporan pers bahwa kapal-kapal itu akan berlabuh di sana. Pejabat itu berbicara dengan syarat anonim untuk membahas masalah geopolitik yang sensitif.

Selama konferensi pers pada 31 Mei, juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh menolak mengatakan ke mana Makran akan pergi.

“Iran selalu hadir di perairan internasional dan memiliki hak ini berdasarkan hukum internasional dan dapat hadir di perairan internasional,” katanya.

“Tidak ada negara yang bisa melanggar hak ini, dan saya memperingatkan bahwa tidak ada yang salah perhitungan. Mereka yang duduk di rumah kaca harus berhati-hati,” ia memperingatkan

Awal bulan ini, kebakaran menenggelamkan kapal perang terbesar Iran, Kharg, yang digunakan untuk memasok bahan bakar bagi kapal lain dalam armada di laut dan melakukan latihan. Para pejabat Iran tidak menjelaskan penyebab kebakaran itu, yang mengikuti serangkaian ledakan misterius yang dimulai pada 2019 yang menargetkan kapal-kapal komersial di perairan Timur Tengah.

Baca juga: Kapal Terbesar Angkatan Laut Iran Terbakar dan Tenggelam di Teluk Oman

Pelayaran yang tidak biasa itu terjadi menjelang pemilihan presiden Iran 18 Juni, yang akan melihat pemilih memilih pengganti Presiden Hassan Rouhani yang relatif moderat.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top