PBB Peringatkan Perang Skala Penuh Saat AS Bela Israel

loading...
PBB Peringatkan Perang Skala Penuh Saat AS Bela Israel
Tor Wennesland, diplomat Norwegia dan koordinator khusus PBB untuk proses perdamaian Timur Tengah. Foto/MEMO
NEW YORK - Saat Israel terus membombardir Gaza setelah berhari-hari melakukan tindakan brutal terhadap jamaah Muslim di Masjid Al-Aqsa, seorang utusan tinggi PBB memperingatkan meletusnya "perang skala penuh".

"Hentikan penembakan segera. Kita sedang eskalasi menuju perang skala penuh," ujar Tor Wennesland, diplomat Norwegia dan koordinator khusus PBB untuk proses perdamaian Timur Tengah, di Twitter.

Pernyataan itu muncul ketika AS menunda mengeluarkan pernyataan bersama dengan 15 anggota Dewan Keamanan PBB.



Baca juga: Dipukuli dan Ditangkap Militer Israel, Perempuan Palestina Ini Tersenyum

Peringatan PBB itu dipandang sebagai teguran pada Washington yang membiarkan eskalasi kekerasan.

Baca juga: Viral, Video Sistem Iron Dome Israel Kewalahan Hadapi Roket dari Gaza

"Para pemimpin di semua sisi harus memikul tanggung jawab de-eskalasi. Biaya perang di Gaza sangat menghancurkan dan dibayar oleh orang-orang biasa. (PBB) bekerja dengan semua pihak untuk memulihkan ketenangan. Hentikan kekerasan sekarang," tegas Wennesland.

Baca juga: Roket Gaza Sudah Membunuh 5 Warga Israel, Zionis Kerahkan 5.000 Tentara Cadangan

Pernyataan Wennesland bertepatan dengan upaya diplomatik di Dewan Keamanan PBB yang bertemu membahas eskalasi kekerasan Israel di Gaza setelah berhari-hari tindakan keras terhadap jamaah Muslim di malam-malam Ramadhan di Yerusalem Timur.

Lebih dari 300 orang terluka pada Senin ketika pasukan Israel menyerang warga Palestina di kompleks Masjid Al-Aqsa.



Pada hari yang sama, 15 anggota Dewan Keamanan PBB bertemu, tetapi Washington dilaporkan menolak mengadopsi draf pernyataan yang diusulkan Norwegia "pada saat ini".

Draf tersebut, dilihat oleh AFP, tidak hanya menyuarakan keprihatinan besar tentang meningkatnya ketegangan dan kekerasan, tetapi juga menyerukan Tel Aviv menghentikan kegiatan pemukiman, pembongkaran dan penggusuran di semua wilayah pendudukan, termasuk Yerusalem Timur.

Draf tersebut juga menyerukan, "Mencoba menahan diri, menahan diri dari tindakan provokatif dan retorika, serta menjunjung tinggi dan menghormati status quo bersejarah di situs suci."

Ditanya tentang sikap AS atas pernyataan itu, juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price menolak menjawab secara langsung.

"Kami ingin memastikan bahwa langkah-langkah itu, baik yang berasal dari pemerintah Israel, Otoritas Palestina, atau Dewan Keamanan PBB, berfungsi, bukan untuk meningkatkan atau memprovokasi, tetapi untuk menurunkan," papar dia.
(sya)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top