Mengenal 5 Wanita Pemimpin Geng Penjahat Tersadis di Dunia

loading...
Mengenal 5 Wanita Pemimpin Geng Penjahat Tersadis di Dunia
Beberapa wanita pemimpin geng paling sadis dan terorganisir di dunia. Foto/themobmuseum.org
NEW YORK - Laki-laki sejak lama mendominasi sejarah kelompok kejahatan terorganisir sebagai bos, capo, tentara dan rekan. Wanita dalam berbagai kelompok geng lebih banyak memegang peran yang tidak penting dan diremehkan.

Seperti pada kelompok La Cosa Nostra Amerika dan Mafia Sisilia yang menerapkan patriarki gaya lama. Namun kehadiran lima wanita ini sebagai pemimpin geng kriminal tak bisa dipandang sebelah mata. Baca juga: Demak Gempar, Gadis 18 Tahun Pimpin Geng Sadis Keroyok Pemuda Hingga Bersimbah Darah

Kedudukan para wanita pemimpin geng penjahat itu pun disegani kawan dan ditakuti lawan. Mereka terkenal sebagai pemimpin geng tersadis di dunia.

1. Virginia Hill

Mengenal 5 Wanita Pemimpin Geng Penjahat Tersadis di Dunia




Setiap daftar wanita dalam kejahatan terorganisir, setidaknya di Amerika, harus menyertakan Virginia Hill. Dengan ambisi pencuri dan kemauan menggunakan seks untuk mendapatkan apa yang diinginkannya, dia mencapai puncak tertinggi dari wanita mana pun di sindikat nasional Amerika, saat itu atau sejak itu.

Dari 1930-an hingga akhir 1940-an, caranya yang mempesona dan keberaniannya yang kuat memikat, dan mengilhami kepercayaan diri para mafia papan atas seperti Charles “Lucky” Luciano, Meyer Lansky, Frank Costello, Anthony Accardo, Jake Guzik, Murray Humphreys, Charles Fischetti, Jack Dragna, Joe Adonis, dan, tentu saja, Benjamin “Bugsy” Siegel.

Orang-orang ini mempekerjakannya sebagai pencuci uang, kurir uang tunai, pedagang heroin Meksiko, dan informan tentang kegiatan kejahatan.

Saat bertugas di Meksiko, dia menunjukkan bulu, perhiasan, dan tubuhnya yang mahal untuk merayu orang-orang kaya dan berkuasa agar menandatangani kesepakatan heroin untuk sindikat dan mengamankan aliran uang tunai.

2. Stephanie St Clair



Mengenal 5 Wanita Pemimpin Geng Penjahat Tersadis di Dunia


Stephanie St Clair adalah "ratu" yang terkenal di lingkungan Harlem New York. Dia duduk di kursi saksi untuk bersaksi tentang bayaran yang dia berikan kepada kepolisian New York untuk melindungi anak buahnya dari penangkapan.

Dalam laporan New York Daily News 8 Desember 1930, disebutkan bahwa para polisi di New York "selama bertahun-tahun telah menjadi kaya karena kejahatan, perjudian, dan penggeledahan minuman keras."
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top