China Percepat Kemampuan Luncurkan Rudal Nuklir untuk Balas Serangan Musuh

loading...
China Percepat Kemampuan Luncurkan Rudal Nuklir untuk Balas Serangan Musuh
Citra satelit menunjukkan China diduga membangun silo bawah tanah untuk mempercepat kemampuanya dalam meluncurkan rudal nuklir. Foto/Maxar/AP
WASHINGTON - Citra satelit yang dianalisis ahli Amerika Serikat (AS) menunjukkan China bergerak lebih cepat menuju kemampuannya untuk meluncurkan rudal nuklir baru dari silo bawah tanah. Aktivitas itu diyakini untuk meningkatkan kemampuannya untuk segera membalas serangan nuklir musuh jika benar-benar terjadi.

Hans Kristensen, pengamat lama pasukan nuklir AS, Rusia, dan China, mengatakan gambar satelit menunjukkan bahwa China sedang berusaha untuk melawan apa yang mungkin dilihatnya sebagai ancaman yang berkembang dari AS.

Baca juga: Pengakuan Tentara AS Menangis saat Dihujani Rudal-rudal Iran

AS dalam beberapa tahun terakhir telah menunjuk modernisasi nuklir China sebagai pembenaran utama untuk menginvestasikan ratusan miliar dollar dalam dua dekade mendatang untuk membangun persenjataan nuklir AS yang sepenuhnya baru.

Tidak ada indikasi Amerika Serikat dan China menuju ke arah konflik bersenjata, apalagi konflik nuklir. Tetapi laporan Kristensen muncul pada saat ketegangan AS-China meningkat di spektrum yang luas, dari perdagangan hingga keamanan nasional. Kekuatan nuklir China yang lebih kuat dapat menjadi faktor dalam perhitungan AS untuk respons militer terhadap tindakan agresif China, seperti di Taiwan atau Laut China Selatan.



Langkah-langkah tersebut akan sangat meningkatkan kemampuan Beijing di wilayah tersebut dan memperkuat ketidakseimbangan kekuatan China yang sudah sangat besar terhadap penggugat lain atas pulau dan fitur yang disengketakan di Laut China Selatan.

Baca juga: Ratusan Yahudi Radikal Bobol Masjid Al-Aqsa, Yordania Kecam Israel

Pentagon menolak mengomentari analisis Kristensen tentang citra satelit, tetapi mengatakan musim panas lalu dalam laporan tahunannya tentang perkembangan militer China bahwa Beijing bermaksud untuk meningkatkan kesiapan masa damai pasukan nuklirnya dengan menempatkan lebih banyak dari mereka di silo bawah tanah dan beroperasi pada tingkat kewaspadaan yang lebih tinggi di mana ia bisa meluncurkan rudal saat peringatan diserang.

"Kebijakan senjata nuklir RRC [Republik Rakyat China] memprioritaskan pemeliharaan kekuatan nuklir yang mampu bertahan dari serangan pertama dan merespons dengan kekuatan yang cukup untuk menimbulkan kerusakan yang tidak dapat diterima pada musuh," bunyi laporan Pentagon.

Lebih luas lagi, Pentagon menegaskan bahwa China sedang memodernisasi kekuatan nuklirnya sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk membangun militer pada pertengahan abad yang setara dengan—dan dalam beberapa hal, lebih unggul dari—militer AS.



Persenjataan nuklir China, yang diperkirakan oleh pemerintah AS berjumlah di bawah 200-an, kalah dengan Amerika Serikat dan Rusia, yang memiliki ribuan unit hulu ledak nuklir.

Pentagon memprediksi bahwa Pasukan Roket Tentara Pembebasan Rakyat akan setidaknya menggandakan ukuran persenjataan nuklirnya selama 10 tahun ke depan, masih menyisakan jauh lebih sedikit daripada Amerika Serikat.

China tidak secara terbuka membahas ukuran atau kesiapan kekuatan nuklirnya selain mengatakan itu hanya akan digunakan untuk menanggapi serangan. Amerika Serikat, sebaliknya, tidak mengesampingkan serangan pertama, meskipun Presiden Joe Biden di masa lalu telah merangkul menghilangkan ambiguitas itu dengan mengadopsi kebijakan "tidak boleh digunakan untuk serangan pertama”.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top