Kematian COVID-19 di AS Dekati 500.000 Jiwa, Fauci: Situasi Mengerikan

loading...
Kematian COVID-19 di AS Dekati 500.000 Jiwa, Fauci: Situasi Mengerikan
Direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular Amerika Serikat, Anthony Fauci, menyampaikan konferensi pers harian di Gedung Putih di Washington, 21 Januari 2021. Foto/REUTERS
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) menghadapi tonggak sejarah yang kelam meskipun terjadi penurunan kasus COVID-19 baru-baru ini karena negara itu bersiap untuk menandai setengah juta kematian yang mengejutkan minggu ini.

Sudah hampir setahun pandemi virus corona SARS-CoV-2 penyebab COVID menjungkirbalikkan negara dengan duel kesehatan masyarakat dan krisis ekonomi.

Baca juga: Viral Video Pria Malaysia Membuat Seorang Muslimah Murtad, Polisi Turun Tangan

Sementara jumlah kasus COVID-19 turun selama lima minggu berturut-turut dan para pejabat bergegas untuk menyuntik penduduk AS dengan vaksin.



“Tidak ada yang pernah kami alami dalam 102 tahun terakhir sejak pandemi influenza 1918... Ini benar-benar situasi yang mengerikan yang telah kami lalui—dan kami masih mengalaminya,” kata Dr Anthony Fauci, penasihat medis untuk COVID-19 Gedung Putih dan pejabat tertinggi penyakit menular di negara itu, kepada program State of the Union CNN kemarin.

Gedung Putih mengatakan akan memperingati momen itu tetapi belum memberikan komentar langsung kemarin tentang rencananya. Presiden Joe Biden bulan lalu mengamati kematian COVID-19 di Amerika pada malam pelantikannya dengan upacara matahari terbenam di Lincoln Memorial’s Reflecting Pool.

"Biden akan menggunakan suara dan platformnya sendiri untuk mengambil waktu sejenak untuk mengingat orang-orang yang nyawanya telah hilang, keluarga yang masih menderita...pada saat yang masih sangat sulit di negara ini," kata juru bicara Gedung Putih Jen Psaki, seperti dikutip Reuters, Senin (22/2/2021).



Baca juga: Vaksin COVID-19 Jadi 'Senjata' Israel Bebaskan Warganya dari Suriah

Lebih dari 28 juta kasus Covid telah mengguncang Amerika Serikat dan 497.862 orang telah meninggal, bahkan kematian rata-rata harian dan rawat inap telah turun ke tingkat terendah sejak sebelum perayaan Thanksgiving dan Natal. Virus itu mengambil satu tahun penuh dari harapan hidup rata-rata di Amerika Serikat, kematian terbesar sejak Perang Dunia Kedua.

"Meskipun penurunan tersebut sangat luar biasa ... kami masih berada pada level yang sangat tinggi," kata Fauci dalam wawancara terpisah di program Meet the Press NBC News.

"Kami ingin mendapatkan nilai dasar itu sangat, sangat, sangat rendah sebelum kami mulai berpikir bahwa kami sudah keluar dari hutan," ujarnya, menggambarkan situasi krisis COVID-19 di AS.
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top