Vaksin COVID-19 Jadi 'Senjata' Israel Bebaskan Warganya dari Suriah

loading...
Vaksin COVID-19 Jadi Senjata Israel Bebaskan Warganya dari Suriah
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu (kiri) dan Presiden Rusia Vladimir Putin. Foto/REUTERS
TEL AVIV - Rezim Zionis dan Rezim Presiden Bashar al-Assad dilaporkan membuat kesepakatan rahasia, di mana Israel memasok vaksin COVID-19 buatan Rusia ke Suriah . Itu menjadipemaniskesepakatan pertukaran tahanan yang membuat rezim Assad membebaskan seorang wanita Israel yang sebelumnya ditangkap.

Vaksin dijadikan "senjata" diplomatik Zionis untuk menyelamatkan warganya. Kesepakatan klandestin yang dibuat minggu lalu, dan dikonfirmasi oleh sumber Israel yang tidak mau disebutkan namanya, dilaporkan melibatkan Israel membayar Rusia USD1,2 juta (Rp16,8 miliar) untuk mengirim vaksin Sputnik V ke Suriah.

Baca juga: Suriah Tangkap Wanita Israel, Zionis Minta Ditukar 2 Tahanan

Meskipun tidak jelas berapa banyak dosis yang dibeli, kesepakatan itu sangat kontroversial, paling tidak karena pertanyaan tentang apakah rezim Bashar al-Assad di Damaskus akan mendistribusikannya secara merata.



Ini juga menyoroti keengganan Israel untuk memberi jutaan warga Palestina yang hidup di bawah kendalinya dengan dosis yang signifikan, terutama jika diam-diam setuju untuk mengamankan ratusan ribu dosis vaksin untuk negara musuh.

Pada hari Sabtu lalu, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu membahas laporan kesepakatan tersebut dengan mengatakan "tidak satu dosis vaksin Israel digunakan". Namun, dia tidak berkomentar apakah pemerintahnya telah membayar Moskow untuk pasokan vaksin yang ditujukan ke Suriah.

Netanyahu sebelumnya mengatakan negosiasi yang ditengahi Rusia telah memulangkan seorang wanita muda Israel yang melintasi perbatasan ke Suriah. Sebagai gantinya, pemerintahnya telah mengembalikan dua gembala Suriah yang ditahan. Tidak jelas mengapa wanita Israel itu memasuki Suriah.



Baca juga: Bebaskan Wanita Israel yang Ditangkap Suriah, Netanyahu: Terima Kasih Putin
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top