Jenderal Min Aung Hlaing: Membantai Rohingya, Mengkudeta Aung San Suu Kyi

loading...
Jenderal Min Aung Hlaing: Membantai Rohingya, Mengkudeta Aung San Suu Kyi
Panglima Militer Myanmar Jenderal Min Aung Hlaing. Foto/France24
NAYPYIDAW - Ketegangan yang terjadi antara pemerintah sipil dan militer di Myanmar berujung pada kudeta militer. Sejumlah pemimpin sipil Myanmar seperti Presiden Win Myint dan penerima Hadiah Nobel Aung San Suu Kyi ditangkap pada Senin kemarin.

Jenderal Min Aung Hlaing mendadak menjadi sorotan dunia. Panglima Militer Myanmar itu menjadi otak dari kudeta militer yang terjadi di negara itu.

Lalu siapa sebenarnya Jenderal Min Aung Hlaing?

Jenderal Min Aung Hlaing adalah sosok yang berada di balik abadinya peran militer di Myanmar. Ia berhasil mempertahankan kekuatan Tatmadaw, sebutan untuk militer Myanmar, ketika negara itu beralih ke demokrasi. Ketika Myanmar kembali ke pemrintahan militer di bawah kepemimpinannya, Min Aung Hlaing sekarang tampaknya akan memperluas kekuasaannya dan membentuk masa depan negara itu dalam waktu dekat.





Dikutip dari BBC, Selasa (2/2/2021), jenderal berusia 64 tahun itu menghabiskan seluruh karirnya di militer, di mana ia bergabung sebagai kadet. Seorang mantan mahasiswa hukum di Universitas Yangon, ia memasuki Akademi Layanan Pertahanan pada upaya ketiganya pada tahun 1974.

Prajurit infanteri yang relatif sederhana ini terus mendapatkan promosi reguler dan naik pangkat. Pada Maret 2011, ia dipilih untuk jabatan tertinggi militer di depan jenderal yang lebih senior, menggantikan pemimpin lama Than Shwe sebagai panglima tertinggi.



Ketika Min Aung Hlaing menjadi panglima militer, blogger dan penulis Myanmar Hla Oo - yang mengatakan bahwa mereka telah saling kenal di masa kanak-kanak - menggambarkannya sebagai seorang pejuang yang tangguh dalam pertempuran dari Tentara Burma yang brutal, tetapi juga memanggilnya sebagai sarjana dan pria yang serius.
halaman ke-1 dari 4
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top