AS Kerahkan Kapal Induk saat Pesawat Pembom Nuklir China Usik Taiwan

loading...
AS Kerahkan Kapal Induk saat Pesawat Pembom Nuklir China Usik Taiwan
Kapal induk bertenaga nuklir USS Theodore Roosevelt Angkatan Laut Amerika Serikat. Foto/US Navy
TAIPEI - Amerika Serikat (AS) mengirim kelompok tempur kapal induk ke Laut China Selatan yang disengketakan pada hari Sabtu. Pada hari yang sama, China mengirim 13 armada pesawat tempur—termasuk pesawat pembom berkemampuan nuklir—ke sudut barat daya zona identifikasi pertahanan udara (ADIZ) Taiwan .

Pengiriman kelompok tempur kapal induk USS Theodore Roosevelt ke perairan sengketa itu dipandang sebagai pesan implisit kepada China hanya beberapa hari setelah pelantikan Presiden AS Joe Biden di tengah titik terendah dalam hubungan China-Amerika.

Baca juga: Delapan Pesawat Pembom dan 4 Jet Tempur China Terobos Wilayah Taiwan

Belum jelas apakah waktu pergerakan armada pesawat tempur China di dekat Taiwan dan kelompok tempur kapal induk USS Theodore Roosevelt memasuki Laut China Selatan bersamaan, tetapi citra satelit dan situs web pelacakan menunjukkan bahwa kapal induk Amerika telah transit di Selat Bashi antara Taiwan dan Filipina pada hari yang sama.

Jarak antara rombongan pembom China dan kelompok tempur kapal induk AS akan menempatkannya dalam jarak serang dari rudal anti-kapal YJ-12 China, yang mana beberapa pesawat tempur tersebut dilaporkan telah dilengkapi misil seperti itu.



"Kelompok tempur kapal induk ini dalam jadwal penempatan ke Armada ke-7 AS untuk memastikan kebebasan laut," kata Komando Indo-Pasifik AS dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip Japan Times, Senin (25/1/2021).

"Kelompok tempur ini melakukan operasi keamanan maritim, yang mencakup operasi penerbangan dengan pesawat tetap dan sayap putar, latihan serangan maritim, dan pelatihan taktis terkoordinasi antara unit permukaan dan udara," lanjut pernyataan tersebut.

Baca juga: Uskup Agung Yunani Menghina Islam, Bilang Islam Bukan Agama

Sebelumnya, Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan bahwa delapan pesawat pembom H-6K China, empat jet tempur J-16 dan sebuah pesawat anti-kapal selam Y-8 telah memasuki ADIZ Taiwan. China, yang mengklaim Taiwan sebagai bagian tak terpisahkan dari wilayahnya, telah melakukan penerbangan hampir setiap hari di dekat pulau itu dalam beberapa bulan terakhir, biasanya melibatkan pesawat pengintai. Tetapi kontingen besar yang melibatkan sejumlah pesawat pembom pada hari Sabtu merupakan manuver yang tidak biasa.

Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan militernya telah memperingatkan pesawat China dan mengerahkan rudal untuk memantau mereka.



"Serangan peringatan lintas udara telah ditugaskan, peringatan radio dikeluarkan dan sistem rudal pertahanan udara dikerahkan untuk memantau aktivitas tersebut," kata kementerian itu dalam pernyataan singkat di situsnya.

Washington mengecam Beijing atas tindakan tersebut, mengkritik upaya China yang sedang berlangsung untuk mengintimidasi tetangganya.

"Kami mendesak Beijing untuk menghentikan tekanan militer, diplomatik, dan ekonominya terhadap Taiwan dan sebaliknya terlibat dalam dialog yang bermakna dengan perwakilan Taiwan yang terpilih secara demokratis," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price dalam sebuah pernyataan.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top