Murka Dijatuhkan Sanksi, Hong Kong Sebut AS Gila

loading...
Murka Dijatuhkan Sanksi, Hong Kong Sebut AS Gila
Pemerintah Hong Kong mengecam AS karena menjatuhkan sanksi baru. Foto/Ilustrasi
HONG KONG - Pemerintah Hong Kong mengecam Amerika Serikat (AS) atas sanksi terbaru terhadap pejabat pro China dengan mengatakan langkah itu sebagai tindakan gila, tidak tahu malu dan tercela.

AS pada hari Jumat mengumumkan menjatuhkan sanksi pada enam pejabat, termasuk satu-satunya perwakilan Hong Kong untuk badan pembuat undang-undang tertinggi China, atas penangkapan lebih dari 50 aktivis pro-demokrasi di pusat keuangan dunia itu.

Dalam sebuah pernyataan, pemerintah Hong Kong menyatakan sangat marah dan mengecam langkah-langkah pemaksaan yang dikatakan sebagai upaya terbaru Washington untuk campur tangan dalam urusan dalam negeri China dan menghalangi upaya kota itu untuk menjaga keamanan nasional.





"Pemerintah AS telah mengeksploitasi setiap insiden dan alasan untuk membuat pernyataan fitnah tentang Undang-Undang Keamanan Nasional ," kata juru bicara pemerintah dalam sebuah pernyataan.

"Kami tidak dapat membantu tetapi mencurigai bahwa Undang-Undang Keamanan Nasional telah menyentuh saraf pasukan asing atau eksternal itu," tambah juru bicara itu seperti dikutip dari France24, Sabtu (16/1/2021).

AS sebelumnya telah menjatuhkan sanksi kepada pemimpin tertinggi Hong Kong, Kepala Eksekutif Carrie Lam, yang kemudian mengakui bahwa dia harus bergantung pada uang tunai dan tidak dapat lagi memiliki rekening bank.



Sedangkan sanksi terbaru AS menimpa Tam Yiu-Chung, delegasi Hong Kong untuk Komite Tetap Kongres Rakyat Nasional China, dan You Quan, wakil ketua kelompok pemerintah China yang menangani kebijakan terhadap Hong Kong dan bekas koloni Makau.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top