Sebut Islam dalam Krisis, Macron Tuai Kecaman

Sabtu, 03 Oktober 2020 - 00:02 WIB
loading...
Sebut Islam dalam Krisis, Macron Tuai Kecaman
Presiden Prancis Emmanuel Macron menuai kecaman setelah menyebut Islam dalam krisis. Foto/VOA
A A A
PARIS - Presiden Emmanuel Macron menuai kecaman setelah menyebut Islam berada dalam krisis saat mengumumkan rencananya untuk membela nilai-nilai sekulerisme Prancis .

Dalam pidatonya yang telah lama ditunggu pada hari Jumat, Macron menegaskan tidak ada konsesi yang akan dibuat dalam upaya baru untuk mendorong agama keluar dari pendidikan dan sektor publik di Prancis.

“Islam adalah agama yang sedang mengalami krisis di seluruh dunia saat ini, kami tidak hanya melihat ini di negara kami,” katanya seperti dikutip dari Al Jazeera, Sabtu (3/10/2020).

Sontak pernyataan Macron memicu reaksi balik dari para aktivis Muslim.

“Represi Muslim telah menjadi ancaman, sekarang itu adalah janji. Dalam pidato satu jam #Macron mengubur #laicite, menguatkan sayap kanan, anti-Muslim kiri dan mengancam kehidupan siswa Muslim dengan menyerukan pembatasan drastis pada home schooling meskipun pandemi global,” kata Yasser Louati, seorang aktivis Muslim Perancis.

Seorang akademisi Prancis, Rim-Sarah Alaoune, menulis di Twitter: "Presiden Macron menggambarkan Islam sebagai 'agama yang mengalami krisis di seluruh dunia saat ini'. Saya bahkan tidak tahu harus berkata apa. Pernyataan ini sangat bodoh (maaf ya) sehingga tidak memerlukan analisis lebih lanjut. Saya tidak akan menyembunyikan bahwa saya khawatir. Tidak disebutkan supremasi kulit putih meskipun kita adalah negara yang mengekspor teori rasis dan supremasi kulit putih dari 'pengganti hebat', yang digunakan oleh teroris yang melakukan pembantaian mengerikan di #Christchurch. ”

Iyad el-Baghdadi, penulis dan aktivis yang tinggal di Norwegia, hanya menulis di Twitter; "F *** you, @EmmanuelMacron."

Macron mengumumkan bahwa pemerintahnya akan mengajukan RUU pada bulan Desember untuk memperkuat undang-undang 1905 yang secara resmi memisahkan gereja dan negara di Prancis.

Langkah-langkah tersebut, kata Macron, ditujukan untuk mengatasi masalah tumbuhnya "radikalisasi" di Prancis dan meningkatkan kemampuan negara itu untuk hidup bersama.

“Sekularisme adalah semen dari persatuan Prancis,” dia bersikeras, tetapi menambahkan bahwa tidak ada gunanya menstigmatisasi semua Muslim yang beriman.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1302 seconds (10.55#12.26)