Membelot, Puluhan Eks Pejabat Keamanan Partai Republik Dukung Biden

loading...
Membelot, Puluhan Eks Pejabat Keamanan Partai Republik Dukung Biden
Puluhan eks pejabat keamanan dari Partai Republik membelot dengan memberikan dukungan kepada calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden. Foto/The Statesman
A+ A-
LOS ANGELES - Lebih dari 50 mantan pejabat keamananAmerika Serikat (AS) yang berasal dari Partai Republik akan mendukung calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden. Mereka akan bergabung dengan salah satu dari beberapa organisasi Partai Republik yang menentang terpilihnya kembali Presiden Donald Trump.

Kelompok itu, yang disebut Mantan Pejabat Keamanan Nasional Republik untuk Biden, diluncurkan pada Agustus lalu dengan 70 anggota. Dukungan baru ini akan membawanya ke angka hampir 130 orang yang secara terbuka memutuskan hubungan dengan presiden asal Partai Republik, termasuk tujuh orang yang bertugas di bawah Trump, kata orang-orang yang mengetahui hal tersebut. (Baca juga: Eks Pejabat Keamanan Republik Berbondong-bondong Dukung Biden)

Para mantan pejabat itu bekerja sebagai pejabat pertahanan dan keamanan senior di pemerintahan Presiden Republik Ronald Reagan, George H.W. Bush dan George W. Bush.

Sebanyak 56 orang baru dalam grup yang mendukung Biden termasuk Greg Brower, mantan asisten direktur FBI; Larry Pfeiffer, mantan kepala staf CIA; dan Alden Munson, mantan wakil direktur Intelijen Nasional.



Kelompok itu akan mulai menjalankan iklan surat kabar satu halaman penuh pada Kamis waktu setempat di tujuh negara bagian yang bersaing yang akan membantu memutuskan pemilu 3 November: Pennsylvania, Michigan, Wisconsin, Florida, Arizona, North Carolina dan Texas, kata seseorang yang terlibat dalam upaya itu.

Iklan tersebut menuduh Trump tidak layak untuk menjabat sebagai presiden dan telah mengecewakan Amerika dengan tanggapannya terhadap pandemi virus korona baru, yang telah menewaskan lebih dari 200.000 orang di Amerika Serikat dan memicu kemerosotan ekonomi yang parah.

Grup ini juga akan menjalankan iklan TV selama "Fox & Friends," yang sering ditonton Trump. Iklan tersebut menampilkan Michael Leiter, mantan direktur National Counterterrorism Center, menuduh Trump membuat Amerika Serikat kurang aman karena mengabaikan fakta, kritiknya terhadap pejabat intelijen Amerika dan sikap merendahkan sekutu AS.



Elizabeth Neumann, mantan asisten sekretaris Trump untuk pencegahan ancaman di Departemen Keamanan Dalam Negeri, yang bergabung dengan kelompok keamanan nasional yang mendukung Biden pada Agustus, mengatakan kegagalan Trump untuk secara tegas mencela supremasi kulit putih selama debat presiden hari Selasa memperkuat keyakinan anggota bahwa dia harus dikalahkan dalam November.(Baca juga: Trump Dikritik karena Tak Kutuk Supremasi Kulit Putih saat Debat Capres AS)
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top