FinCEN Files Ungkap Aliran 'Uang Panas' Global, Diduga Ada yang Masuk Indonesia

loading...
FinCEN Files Ungkap Aliran Uang Panas Global, Diduga Ada yang Masuk Indonesia
Bocoran dokumen FinCEN Files mengungkap transaksi mencurigakan yang melibatkan bank-bank besar dunia. Foto/ICIJ
A+ A-
JAKARTA - Sejumlah dokumen besar yang bocor, yang disebut sebagai FinCEN Files, mengungkap transaksi keuangan global yang mencurigakan, di mana Deutsche Bank beperan secara sentral. Dokumen itu juga mengungkapkan aliran "uang panas" tersebut diduga ada yang mengalir ke Indonesia.

Menurut laporan DW.com, Senin (21/9/2020), bank terbesar Jerman, Deutsche Bank, tidak asing dengan skandal. Tetapi FinCEN Files yang bocor menunjukkan bahwa bank tersebut menyadari memfasilitasi transaksi mencurigakan senilai lebih dari USD1 triliun, termasuk untuk periode setelah berjanji untuk membersihkan tindakannya.

FinCEN Files adalah cache besar dari laporan rahasia yang merinci aktivitas keuangan yang mencurigakan, yang diajukan oleh bank ke Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan (FinCEN), sebuah biro Departemen Keuangan AS (USTD).

BuzzFeed News memperoleh file-file tersebut dan membagikannya kepada Konsorsium Jurnalis Investigasi Internasional (ICIJ). Selama 16 bulan terakhir, 400 jurnalis dari 88 negara telah menyelidiki dokumen tersebut.

Deutsche Bank menyumbang 62% dari semua Laporan Aktivitas Mencurigakan (SAR) yang diajukan ke FinCEN dalam dokumen yang bocor. (Baca: Media China Sentil Indonesia karena Menentang Klaim China di Laut China Selatan)



Apa itu Laporan Aktivitas Mencurigakan?

Laporan Aktivitas Mencurigakan (SAR) ini mencerminkan kekhawatiran pengawas di dalam bank dan tidak selalu merupakan bukti dari tindakan kriminal atau kesalahan apa pun. Lembaga keuangan yang beroperasi di AS diharuskan untuk mengajukan laporan ini ke USTD, dan kegagalan untuk melakukannya dapat mengakibatkan hukuman.

Antara 1999 hingga 2017, USD2 triliun (€ 1,68 triliun) transaksi ditandai oleh petugas kepatuhan internal lembaga keuangan sebagai mencurigakan. Alasannya mencakup kemungkinan pencucian uang, pelanggaran sanksi, atau aktivitas kriminal lainnya.



Dari jumlah tersebut, transaksi senilai USD1,3 triliun (€ 1,09 triliun) melewati Deutsche Bank, yang melaporkan aktivitas tersebut kepada FinCEN.
halaman ke-1 dari 6
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top