Yoshihide Suga, Anak Petani yang Bakal Jadi Perdana Menteri Jepang

loading...
Yoshihide Suga, Anak Petani yang Bakal Jadi Perdana Menteri Jepang
Yoshihide Suga, sekretaris kabinet yang hampir pasti disetujui parlemen menjadi perdana menteri Jepang pada Rabu (16/9/2020) besok. Foto/REUTERS
A+ A-
TOKYO - Yoshihide Suga, kepala sekretaris kabinet Jepang selama hampir delapan tahun, telah terpilih sebagai Ketua Partai Liberal Demokrat (LDP) yang berkuasa. Dia secara praktis akan disetujui majelis rendah parlemen sebagai perdana menteri (PM) berikutnya menggantikan PM Shinzo Abe, pada Rabu (16/9/2020) besok.

Jabatan Ketua LDP sebelumnya dijabat Abe. Namun, Abe mengundurkan diri sebagai PM Jepang beberapa pekan lalu dengan alasan masalah kesehatan. Pengunduran diri Abe sekaligus memaksa LDP memilih ketua baru dan Suga-lah yang terpilih.

Selama menjabat sebagai kepala sekretaris kabinet Jepang, Suga telah bertindak sebagai orang kedua secara de facto dalam pemerintahan Jepang. Dia menjawab pertanyaan-pertanyaan rumit pada konferensi pers dua kali sehari, memberi nasihat kepada Abe tentang kebijakan dan mengekang birokrasi Jepang yang membandel. (Baca: Suga Susun Kabinet Baru Jepang, Lanjutkan Kebijakan Abe)

Suga telah muncul sebagai favorit yang jelas untuk menggantikan Abe sejak mendapatkan dukungan dari faksi-faksi utama LDP. Suga mengalahkan para pesaingnya dalam perebutan kursi Ketua LDP seperti kepala kebijakan partai; Fumio Kishida dan mantan menteri pertahanan Shigeru Ishiba.



Suga yang berusia 71 tahun itu secara luas dipandang sebagai kandidat penerus Abe, sebuah label yang dia lakukan sedikit untuk kontradiktif selama tawaran kepemimpinannya. Dia mengatakan kebijakan ekonomi pendahulunya—kombinasi dari pengeluaran pemerintah yang besar, kebijakan moneter yang sangat mudah, dan reformasi struktural—akan tetap tidak diutak-atik.

“Satu-satunya alasan Suga mendapatkan jabatan perdana menteri adalah karena dia bersumpah untuk melanjutkan kebijakan Abe, jadi untuk perdana menteri baru dia sangat dibatasi oleh catatan dan warisan pemerintahan sebelumnya,” kata Koichi Nakano, seorang profesor ilmu politik di Universitas Sophia di Tokyo. (Simak inforgrafis: Yoshihide Suga Jadi PM Jepang Gantikan Shinzo Abe)

“Setelah menjabat sebagai kepala bek Abe, Suga tidak dapat memungkiri Abe dan mendorong transformasi kebijakan besar tanpa menimbulkan kritik keras. Tangannya diikat," ujarnya, seperti dikutip The Guardian, Selasa (15/9/2020).



Mengenai kebijakan luar negeri, Suga akan terus memprioritaskan hubungan keamanan Jepang dengan Amerika Serikat (AS) dalam menghadapi China yang tegas dan Korea Utara yang bersenjata nuklir, meskipun dia mengakui pada hari Minggu bahwa dia tidak memiliki "keterampilan diplomatik" yang membantu Abe menjalin hubungan pribadi yang erat dengan Presiden AS Donald Trump. (Baca: Trump Sebut Shinzo Abe PM Terhebat dalam Sejarah Jepang)
halaman ke-1 dari 3
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top