Mahasiswi Ini Dipaksa Tutupi Payudaranya di Museum Lukisan Wanita Telanjang

loading...
Jeanne, yang baru saja makan siang di Le Meurice—sebuah hotel bintang lima—di mana dia mengenakan gaun itu, yang katanya dia beli di toko barang bekas. (Baca: Al-Qur'an Kembali Dibakar di Swedia, Turki Jengkel)

"Ini bukan masalah di sana," katanya."Saya memakainya sepanjang musim panas. Saya merasa nyaman mengenakannya dan ini cantik."

Jeanne dan seorang temannya tiba di Orsay, yang menyimpan harta karun seni termasuk koleksi mahakarya Impresionis terbesar di dunia, sekitar pukul 16.00.

"Sesampainya di pintu masuk museum, saya tidak punya waktu untuk mengeluarkan tiket saya, karena pemandangan payudara saya dan arak-arakan saya yang compang-camping mengejutkan seorang agen yang bertanggung jawab mengendalikan reservasi," tulis dia media sosial.

Pejabat itu mengatakan; "Tidak mungkin, itu tidak akan berhasil". Jeanne lantas menyadari bahwa masalahnya adalah di belahan dadanya.

"Mereka menatap payudara saya dengan mencolok. Saya menghadapi lingkaran orang yang mengadili saya atas penampilan saya," katanya.

Jeanne sangat marah karena temannya mengenakan atasan yang menunjukkan pusarnya, dan tidak ada yang mengganggunya.

Jeanne berkata bahwa penjaga keamanan memberitahunya; "Pakai jaket Anda, jadi saya akan mengizinkan Anda masuk. Di dalam museum, Anda lakukan apa yang Anda inginkan, lepaskan jika Anda mau. Saya memahami Anda, tapi ini aturannya."

Jeane tidak percaya aturan seperti itu ada, tapi tetap memakai jaketnya untuk menghindari keributan.

Pengelola Museum Orsay, yang terletak di stasiun kereta api tua di tepi kiri Sungai Seine, di seberang Louvre, mengatakan; "(Kami) sangat menyesali insiden ini".
halaman ke-2 dari 3
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top