alexametrics

Polisi Militer Rusia Rebut Pangkalan Militer AS di Suriah

loading...
Polisi Militer Rusia Rebut Pangkalan Militer AS di Suriah
Pasukan polisi militer Rusia menguasai pangkalan militer Sirrin, Suriah, yang ditinggalkan pasukan Amerika Serikat. Foto/Zvezda
A+ A-
SIRRIN - Polisi militer Rusia dan para ahli peledakan bom telah menguasai salah satu pangkalan militer terbesar Amerika Serikat (AS) di Suriah setelah fasilitas itu ditinggalkan pasukan Washington dengan tegesa-gesa.

Operasi perebutan Pangkalan Udara Sirrin itu direkam dan videonya dirilis stasiun televisi Zvezda milik Kementerian Pertahanan Rusia.

Pangkalan itu tiba-tiba ditinggalkan pasukan AS setelah Presiden Donald Trump memerintahkan penarikan tentara Amerika dari Suriah timur laut. Namun, tak lama setelah membuat keputusan itu, Trump dan Pentagon menyatakan ratusan tentara Amerika masih akan dipertahankan di wilayah Suriah timur laut untuk mengamankan ladang minyak.



"Kami masuk, mengambil perimeter internal dan eksternal di bawah penjagaan. Atur pos-pos stasioner," kata seorang inspektur senior polisi militer kepada Zvezda, tanpa disebutkan namanya, Jumat (15/11/2019).

"Sekarang tim penjinak bom menyapu setiap bangunan, memeriksa setiap bahan peledak atau 'hadiah tambahan' yang tersisa untuk kita di sini," lanjut inspektur tersebut.

Pasukan Amerika berusaha untuk meninggalkan sesedikit mungkin peralatan militernya dengan lusinanan truk pengangkut kargo. Mereka tergesa-gesa meninggalkan pangkalan tersebut setelah area sekitar diguncang ledakan selama beberapa hari ketika militer Turki menginvasi pasukan Kurdi di Suriah.

Militer Rusia berencana untuk mengubah pangkalan militer yang ditinggalkan AS menjadi titik distribusi bantuan kemanusiaan dan mendirikan cabang lokal dari pusat rekonsiliasi di sana.
(mas)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak