alexametrics

Rouhani Sebut Serangan ke Kilang Minyak Saudi Aksi Balas Dendam

loading...
Rouhani Sebut Serangan ke Kilang Minyak Saudi Aksi Balas Dendam
Presiden Iran Hassan Rouhani. Foto/Istimewa
A+ A-
ANKARA - Serangan terhadap fasilitas minyak Aramco di Arab Saudi adalah tindakan balasan oleh Yaman untuk mereka yang menyerang negaranya. Hal itu dikatakan oleh Presiden Iran Hassan Rouhani menanggapi tudingan Arab Saudi yang mengatakan serangan itu dilakukan dengan senjata asal Iran.

"Orang-orang Yaman menggunakan hak pertahanan mereka yang sah ... serangan itu merupakan tanggapan timbal balik terhadap agresi terhadap Yaman selama bertahun-tahun," ujar Rouhani pada konferensi pers bersama dengan rekan-rekannya dari Rusia dan Turki seperti dilansir dari Reuters, Selasa (17/9/2019).

Fasilitas minyak perusahaan minyak Arab Saudi, Aramco, diserang oleh sepuluh pesawat tanpa awak pada 14 September lalu. Kelompok pemberontak Yaman, Houthi, telah mengklaim bertanggung jawab atas insiden itu.



Secara khusus, kilang minyak terbesar dunia di dekat kota Abqaiq dan kilang dekat Khurais, tempat ladang minyak terbesar kedua Saudi berada, diserang, yang diikuti oleh kebakaran hebat.

Menyusul insiden itu, Menteri Luar Negeri AS Michael Pompeo menuduh pemerintah Iran berada di balik serangan-serangan ini, dengan mengatakan tidak ada bukti bahwa mereka berasal dari Yaman. (Baca juga: Houthi Serang Situs Minyak Saudi, AS Salahkan Iran)

Kelompok Houthi yang mengendalikan ibukota Yaman mengklaim bertanggung jawab atas serangan hari Sabtu itu. Serangan itu merobohkan lebih dari setengah produksi minyak Arab Saudi dan merusak pabrik pemrosesan minyak mentah terbesar di dunia.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak