alexametrics

Raja Saudi Salman Bungkam soal Khashoggi di Pidato Dewan Syura

loading...
Raja Saudi Salman Bungkam soal Khashoggi di Pidato Dewan Syura
Raja Salman bin Abdulaziz al-Saud dari Arab Saudi. Foto/Bandar Algaloud/Courtesy of Saudi Royal Court/Handout via REUTERS
A+ A-
RIYADH - Raja Salman bin Abdulaziz al-Saud dari Arab Saudi menyampaikan pidato kenegaraan di hadapan Dewan Syura kerajaan pada hari Senin (19/11/2018). Namun, dia menahan diri untuk tidak menyinggung kasus pembunuhan jurnalis Saudi pengkritik pemerintah, Jamal Khashoggi.

Dalam pidato tahunannya, raja berusia 82 tahun tersebut memuji pengadilan dan jaksa penuntut umum di negaranya karena "melaksanakan tugas mereka dalam melayani keadilan".

Khashoggi, seorang kritikus Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman (MBS), tewas dibunuh di konsulat kerajaan di Istanbul, Turki, pada 2 Oktober 2018.



Pekan lalu, jaksa penuntut umum Saudi mengumumkan bahwa pihaknya akan menuntut hukuman mati bagi lima tersangka utama pembunuhan Khashoggi.

Pidato Raja Salman muncul ketika para anggota Kongres Amerika Serikat (AS) memperbarui seruan mereka untuk mengutuk kerajaan menyusul penilaian yang dilaporkan oleh CIA bahwa MBS secara pribadi memerintahkan pembunuhan Khashoggi.

Dalam pidato singkatnya, Raja Saudi itu mengulangi dukungannya untuk upaya PBB guna mengakhiri perang di Yaman, di mana negaranya telah memimpin serangan udara besar-besaran terhadap pemberontak Houthi. Dia juga menyampaikan bahwa masalah Palestina adalah "prioritas utama untuk kerajaan".

Lebih lanjut, Raja Salman mengatakan bahwa Riyadh mendukung solusi politik di Suriah, memastikan kembalinya pengungsi Suriah ke tanah air mereka, dan menyerukan kepada masyarakat internasional untuk menghentikan program nuklir dan rudal balistik Iran.

Mengenai Putra Mahkota, Raja Salman mengatakan dia telah diarahkan untuk "fokus pada pengembangan kemampuan manusia dan mempersiapkan generasi baru untuk pekerjaan di masa depan".

Mengomentari pidato kenegaraan Raja Salman yang disiarkan langsung oleh stasiun televisi negara, Marwan Kaballan; direktur Pusat Penelitian dan Kebijakan Arab, mengatakan bahwa raja tampaknya secara tidak langsung menyebutkan kasus wartawan yang terbunuh dalam pidatonya.

"Saya pikir dia ingin seluruh dunia tahu bahwa dia berdiri dengan putranya (MBS). Itu jelas dalam dua aspek; ekonomi, ketika dia berbicara tentang sektor swasta dan entah bagaimana mengacu pada visi 2030 dari Putra Mahkota, dan ketika dia mengakhiri pidatonya dengan berbicara tentang kepercayaannya pada sistem peradilan," kata Kaballan kepada Al Jazeera.

"Dia mencoba untuk membawa kembali kebijakan luar negeri Saudi ke tempat itu secara tradisional, mengulangi kebijakan tradisional Saudi di Palestina. Dia berbicara tentang Yaman, mengatakan bahwa Arab Saudi sedang mencari solusi politik untuk konflik Yaman...Dia berbicara tentang Suriah dan pengungsi Suriah. Dia berbicara tentang peran negaranya dalam menjaga stabilitas di pasar minyak," kata Kaballan.

Pidato Raja Saudi itu muncul tak lama setelah Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas mengumumkan bahwa Berlin telah melarang 18 warga Saudi memasuki zona bebas Schengen di Eropa karena diduga terlibat pembunuhan Khashoggi.

Maas mengatakan kepada wartawan di Brussels pada hari Senin bahwa Jerman mengeluarkan larangan untuk zona 26 negara dengan koordinasi yang erat bersama Prancis, yang merupakan bagian dari wilayah Schengen, dan Inggris, yang tidak jadi bagian.

"Seperti sebelumnya, ada lebih banyak pertanyaan daripada jawaban dalam kasus ini, dengan kejahatan itu sendiri dan siapa yang ada di belakangnya," katanya.

Tindakan Jerman mendahului seruan baru Kongres AS untuk administrasi Presiden AS Donald Trump agar mengutuk kerajaan menyusul penilaian yang dilaporkan oleh CIA bahwa Putra Mahkota MBS secara pribadi memerintahkan pembunuhan Khashoggi.

"Ini tentu menguji posisi bahwa musuh musuh kita adalah teman kita," kata Adam Schiff, perwakilan Demokrat dari California, dan seorang kritikus Trump.

"Presiden perlu mendengarkan apa yang dikatakan oleh komunitas intelijen kita," ujarnya.

Namun Trump menolak mendengarkan rekaman audio tentang pembunuhan tersebut karena isinya terlalu mengerikan.

"Ini rekaman yang mengerikan, ini rekaman yang bengis. Saya sudah diberitahu sepenuhnya tentang itu, tidak ada alasan bagi saya untuk mendengarnya," katanya dalam program Fox News Sunday.

Trump, yang menganggap Saudi sekutu penting dalam kebijakan Timur Tengah-nya, telah meluangkan waktu untuk masalah ini karena lebih banyak bukti menumpuk dalam kasus ini.

Senator Lindsey Graham, yang juga sekutu Trump, menyebut Putra Mahkota MBS "tertunduk".

"Mereka adalah sekutu penting, tetapi ketika datang pada Putra Mahkota, dia tidak rasional, dia tertunduk, dan saya pikir dia telah melakukan banyak kerusakan pada hubungan antara Amerika Serikat dan Arab Saudi dan saya tidak punya niat bekerja sama dengan dia lagi," kata Graham dalam program "Meet The Press" NBC News pada hari Minggu.

"Saya akan melakukan apa pun yang dapat saya lakukan untuk menyalahkan, di mana saya percaya itu berbohong; Saya akan meletakkannya di kaki Putra Mahkota yang telah menjadi kekuatan destruktif di Timur Tengah," ujarnya.

"Jika dia akan menjadi wajah Arab Saudi yang maju, saya pikir kerajaan akan mengalami kesulitan di panggung dunia."

AS sendiri telah menjatuhkan sanksi terhadap 17 pejabat Saudi yang diduga terlibat pembunuhan Khashoggi. Namun, Kongres mendesak hukuman yang jauh lebih keras.

"Kita harus menghukum siapa yang memerintahkan ini. Siapa yang bertanggung jawab dan satu-satunya hal yang mereka pahami di sana adalah kekuatan," kata Senator Republik, Rand Paul.

"Saya pikir mereka akan melihat sanksi sebagai kelemahan di pihak presiden, dan jika presiden ingin bertindak kuat dia harus 'memotong' penjualan senjata," katanya di acara "Face The Nation" CBS.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak