PM Spanyol: Pandemi Covid-19 Bisa Hancurkan UE

loading...
PM Spanyol: Pandemi Covid-19 Bisa Hancurkan UE
PM Spanyol: Pandemi Covid-19 Bisa Hancurkan UE
A+ A-
MADRID - Perdana Menteri Spanyol, Pedro Sanchez secara bersamaan menerbitkan tulisan opini dalam tujuh bahasa Eropa. Dalam tulisanya, Sanchez menuturkan bahwa Covid-19 bisa menjadi faktor kehancuran Uni Eropa (UE), jika tidak mengambil langkah-langkah lebih drastis untuk menangani krisis.

“Keadaannya luar biasa dan membutuhkan posisi yang tak tergoyahkan, apakah kita menghadapi tantangan ini atau kita akan gagal sebagai serikat pekerja," tulis Sanchez dalam artikel yang diterbitkan oleh surat kabar terkemuka di Inggris, Jerman, Prancis, Italia, Portugal, Spanyol, dan Belanda.

"Kami telah mencapai titik kritis di mana bahkan negara-negara dan pemerintah yang paling pro-Eropa, seperti halnya Spanyol, membutuhkan bukti nyata dari komitmen yang ada. Covid-19 adalah krisis kesehatan publik terburuk di Eropa sejak 1918," sambungnya.

Sanchez mengatakan, dia menyambut langkah-langkah yang telah diambil pada tingkat Eropa dalam beberapa pekan terakhir tetapi berpendapat bahwa mereka gagal jauh dari apa yang dibutuhkan.

"Eropa harus membangun ekonomi masa perang dan mempromosikan perlawanan, rekonstruksi, dan pemulihan Eropa," katanya, seperti dilansir Anadolu Agency pada Senin (6/4/2020).



"Itu harus terus dilakukan ketika keadaan darurat kesehatan ini berakhir, untuk membangun kembali ekonomi benua dengan memobilisasi sumber daya yang signifikan melalui rencana kami memanggil rencana Marshall baru," ujarnya.

Seperti halnya selama krisis keuangan terakhir di benua itu, ketegangan telah meningkat selama berminggu-minggu di antara negara-negara, termasuk Spanyol, Portugal, Prancis dan Italia, yang ingin melihat Eurobond dilepaskan untuk mengumpulkan uang. Sementara dari sisi konservatif secara fiskal seperti Jerman dan Belanda yang berpendapat agar UE mengambil langkah-langkah yang lebih terkendali.

“Amerika Serikat merespons resesi 2008 dengan paket stimulus, sementara Eropa merespons dengan penghematan. Kita semua tahu hasilnya. Tantangan yang kami hadapi luar biasa dan belum pernah terjadi sebelumnya. Ini menyerukan tanggapan tunggal, bersatu, radikal, dan ambisius untuk menjaga sistem ekonomi dan sosial kita dan melindungi warga negara kita," tukasnya.
(esn)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top