AS Sebut Beijing Mencari Hubungan yang Stabil dengan Washington

Jum'at, 09 Desember 2022 - 05:00 WIB
loading...
AS Sebut Beijing Mencari Hubungan yang Stabil dengan Washington
AS Sebut Beijing Mencari Hubungan yang Stabil dengan Washington. FOTO/Reuters
A A A
WASHINGTON - China menginginkan hubungan yang stabil dengan Amerika Serikat (AS) dalam jangka pendek, karena menghadapi tantangan ekonomi domestik dan mendorong kembali Asia ke diplomasi. Hal itu diungkapkan Koordinator Gedung Putih Indo-Pasifik, Kurt Campbell, Kamis (8/12/2022).

Rasa frustrasi atas langkah-langkah pencegahan COVID-19 yang ketat di China, berubah menjadi protes yang meluas bulan lalu. Ini merupaan pertunjukan ketidakpuasan publik terbesar sejak Presiden Xi Jinping berkuasa pada tahun 2012.

Baca: AS Respons Keras Kunjungan Presiden China Xi Jinping ke Arab Saudi

Aturan tersebut telah berkontribusi pada perlambatan ekonomi, tetapi pelonggaran pembatasan baru-baru ini juga telah menciptakan kekhawatiran baru bahwa virus dapat segera menjadi liar.

Campbell mengatakan masalah itu, ditambah dengan fakta bahwa China telah memusuhi banyak tetangganya, berarti China tertarik pada hubungan yang lebih dapat diprediksi dengan Washington dalam "jangka pendek".

"Mereka telah mengambil dan menantang banyak negara secara bersamaan," kata Campbell pada acara Forum Keamanan Aspen di Washington. "Saya pikir mereka menyadari bahwa itu, dalam banyak hal, menjadi bumerang," lanjutnya.

"Semua itu menunjukkan kepada saya bahwa hal terakhir yang dibutuhkan China saat ini adalah hubungan permusuhan yang terbuka dengan Amerika Serikat. Mereka menginginkan tingkat prediktabilitas dan stabilitas, dan kami juga mencari itu," kata Campbell, seperti dikutip dari Reuters.

Baca: Prihatin dengan Kebangkitan China, AS Bakal Kirim Lebih Banyak Pasukan ke Australia

Menurut Campbell, dalam beberapa bulan ke depan, dunia akan melihat kelanjutan beberapa elemen diplomasi kekuatan besar yang lebih praktis dan dapat diprediksi antara Washington dan Beijing.

"Saya pikir kita akan melihat beberapa perkembangan yang saya yakini akan meyakinkan kawasan ini secara keseluruhan," katanya tanpa merinci.

Campbell juga mengatakan, perang Rusia di Ukraina telah menyebabkan lebih banyak diskusi di belakang layar di kawasan Indo-Pasifik tentang menjaga perdamaian dan stabilitas atas Taiwan, pulau yang diperintah secara demokratis yang diklaim China sebagai wilayahnya.

"Jika ada tantangan, itu akan memiliki konsekuensi yang mengerikan, secara strategis, komersial, dan itu bukan kepentingan siapa pun. Jadi saya pikir setiap negara memahami kelezatan di sini," katanya.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3589 seconds (11.97#12.26)