Pasukan Keamanan Irak Tembak Mati Dua Demonstran di Nassiriya

Jum'at, 09 Desember 2022 - 01:30 WIB
loading...
Pasukan Keamanan Irak Tembak Mati Dua Demonstran di Nassiriya
Pasukan Keamanan Irak Tembak Mati Dua Demonstran di Nassiriya. FOTO/Reuters
A A A
BAGHDAD - Pasukan keamanan Irak menembak mati dua pengunjuk rasa di selatan kota Nassiriya pada Rabu (7/12/2022), setelah menggunakan peluru tajam untuk membubarkan protes anti-pemerintah. Demikian dikatakan polisi dan sumber medis kepada Reuters.

“Setidaknya 16 pengunjuk rasa terluka, terutama oleh peluru tajam, ketika pasukan keamanan berusaha untuk memindahkan mereka dari jembatan dan alun-alun,” kata sumber tersebut.

Baca: Presiden Baru Irak Serukan Pembentukan Pemerintahan yang Kuat

Polisi mengatakan, pengunjuk rasa melemparkan batu ke pasukan keamanan, melukai 17 orang. Seorang saksi Reuters mengatakan, massa kemudian berkumpul di luar kamar mayat rumah sakit, menuntut pembebasan kedua jenazah.

Sekitar 300 orang ikut serta dalam demonstrasi yang digelar untuk memprotes penangkapan baru-baru ini yang menargetkan para aktivis di kota Nassiriya yang berpenduduk mayoritas Syiah.

Para pengunjuk rasa turun ke jalan menentang keputusan pengadilan minggu ini yang menghukum Hayder Hamid Al-Zaidi, 20, tiga tahun penjara atas dugaan kritik terhadap milisi yang disetujui negara.

Baca: Perang Berkecamuk di Irak, Iran Tutup Perbatasan

Zaidi, 20, yang aktif dalam protes populer anti-pemerintah yang dimulai pada Oktober 2019, dijatuhi hukuman Senin di pengadilan pidana di Baghdad atas komentar di Twitter yang menurutnya tidak dia tulis.

Dia telah didakwa di bawah pasal hukum pidana yang melarang secara terbuka menghina lembaga atau pejabat pemerintah mana pun. Al-Zaidi ditangkap atas tweet tersebut pada bulan Juni dan dibebaskan setelah 16 hari dengan jaminan. Dia menyatakan bahwa akunnya diretas.

Itu adalah demonstrasi mematikan pertama sejak pemerintahan baru dibentuk oleh Perdana Menteri Mohammed Shia Al-Sudani pada bulan Oktober.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1945 seconds (11.252#12.26)