Parlemen Terpecah, Lebanon Kembali Gagal Memilih Presiden

Kamis, 08 Desember 2022 - 23:15 WIB
loading...
Parlemen Terpecah, Lebanon Kembali Gagal Memilih Presiden
Parlemen Terpecah, Lebanon Kembali Gagal Memilih Presiden. FOTO/Reuters
A A A
BEIRUT - Parlemen Lebanon yang terpecah gagal memilih presiden baru untuk kesembilan kalinya, Kamis (8/12/2022), meskipun kebuntuan politik merusak upaya untuk menyelamatkan ekonominya yang bangkrut.

Legislator akan bertemu lagi pada Kamis depan untuk mencoba mengisi kekosongan, menurut pernyataan di Kantor Berita Lebanon (NNA). Parlemen terbagi antara pendukung gerakan Hizbullah yang didukung Iran dan lawan-lawannya, tak satu pun dari mereka memiliki mayoritas yang jelas.

Baca: Sekjen Hizbullah Ingin Lebanon Miliki Presiden yang Menentang AS

“Mengadakan sesi setiap minggu tidak akan mengubah apa pun,” kata anggota parlemen Alain Aoun, dari Gerakan Patriotik Bebas (FPM) mantan presiden Michel Aoun, seperti dikutip dari AFP.

Lawan Hizbullah, Michel Moawad, yang dipandang dekat dengan Amerika Serikat, memenangkan dukungan dari 39 anggota parlemen tetapi jauh dari mayoritas yang dibutuhkan. Hanya 105 dari 128 anggota parlemen yang muncul untuk pemungutan suara dan banyak dari mereka merusak surat suara mereka.

Beberapa anggota parlemen menulis dalam pilihan tiruan untuk kursi kepresidenan yang kosong, dengan satu suara diberikan untuk mendiang pemimpin Afrika Selatan Nelson Mandela. Pencalonan Moawad ditentang oleh Hizbullah, yang pemimpinnya Hassan Nasrallah bulan lalu menyerukan seorang presiden yang siap melawan Washington.

Ketua parlemen Nabih Berri menegaskan kembali seruan untuk dialog di antara anggota parlemen untuk menemukan kandidat konsensus untuk mencegah proses berlarut-larut selama berbulan-bulan.

Baca: Hizbullah Tak Akan Akui Kesepakatan Perbatasan Maritim Israel dan Lebanon

Pemilihan Aoun pada tahun 2016 mengikuti kekosongan selama lebih dari dua tahun di istana kepresidenan karena anggota parlemen melakukan 45 upaya yang gagal untuk memilih presiden sebelum mencapai konsensus tentang pencalonannya.

Berdasarkan konvensi, kepresidenan Lebanon jatuh ke tangan seorang Kristen Maronit, jabatan perdana menteri dicadangkan untuk seorang Muslim Sunni dan jabatan ketua parlemen diberikan kepada seorang Muslim Syiah.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1720 seconds (11.97#12.26)