Setelah Keponakan, Giliran Saudari Khaemeni Dukung Aksi Protes

Rabu, 07 Desember 2022 - 23:07 WIB
loading...
Setelah Keponakan, Giliran Saudari Khaemeni Dukung Aksi Protes
Pemimpin Spiritual Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei dicela saudaranya dan menyerukan militer untuk mendukung aksi protes. Foto/Time
A A A
TEHERAN - Seorang saudara perempuan dari Pemimpin Spiritual Tertinggi Iran Ali Khamenei menyuarakan penentangannya terhadap rezim saudaranya. Ia pun meminta pasukan militer untuk bergabung dengan pengunjuk rasa "sebelum terlambat." Hal itu terungkap dari sebuah surat yang dibagikan oleh putranya pada Rabu (7/12/2022).

“Saya pikir sekarang tepat untuk menyatakan bahwa saya menentang tindakan saudara laki-laki saya dan saya mengungkapkan simpati saya kepada semua ibu yang berduka atas kejahatan rezim Republik Islam,” kata Badri Hosseini Khamenei dalam surat yang dibagikan di Twitter oleh putranya yang berbasis di Prancis, Mahmoud Moradkhani seperti dikutip dari Al Arabiya.

Ia juga meminta Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) untuk meletakkan senjata mereka.

“Pengawal Revolusi dan tentara bayaran Ali Khamenei harus meletakkan senjata mereka sesegera mungkin dan bergabung dengan rakyat sebelum terlambat,” bunyi surat bertanggal “Desember 2022” itu.

“Sebagai tugas kemanusiaan saya, berkali-kali saya membawa suara rakyat ke telinga saudara laki-laki saya Ali Khamenei beberapa dekade yang lalu. Namun, setelah saya melihat bahwa dia tidak mendengarkan dan melanjutkan cara (mantan Pemimpin Tertinggi Ruhollah) Khomeini dalam menekan dan membunuh orang yang tidak bersalah, saya memutuskan hubungan saya dengannya,” akunya.

Baca: Aksi Protes Nasional, Khamenei Serukan Perombakan Sistem Budaya Iran

Aksi protes telah melanda Iran sejak 16 September ketika wanita Kurdi Iran berusia 22 tahun Mahsa Amini meninggal tiga hari setelah pingsan dalam tahanan polisi.

Demonstran telah menyerukan kejatuhan rezim dalam protes yang telah menjadi salah satu tantangan paling berani bagi Republik Islam Iran sejak didirikan pada tahun 1979.

“Rakyat Iran pantas mendapatkan kebebasan dan kemakmuran, dan pemberontakan mereka sah serta diperlukan untuk mencapai hak-hak mereka. Saya berharap untuk melihat kemenangan rakyat dan penggulingan tirani yang berkuasa di Iran segera,” kata surat itu.

“Saya percaya bahwa rezim Republik Islam Khomeini dan Ali Khamenei tidak membawa apa-apa selain penderitaan dan penindasan ke Iran dan rakyat Iran,” tambahnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2866 seconds (11.252#12.26)