Sekjen PBB: Umat Manusia Telah Menjadi Senjata Pemusnah Massal

Rabu, 07 Desember 2022 - 11:55 WIB
loading...
Sekjen PBB: Umat Manusia Telah Menjadi Senjata Pemusnah Massal
Sekjen PBB: Umat Manusia Telah Menjadi Senjata Pemusnah Massal. FOTO/Reuters
A A A
MONTREAL - Sekretaris Jenderal PBB , Antonio Guterres pada Selasa (7/12/2022), mengecam perusahaan multinasional karena mengubah ekosistem dunia menjadi "permainan keuntungan". Ia memperingatkan kegagalan untuk memperbaiki arah akan menyebabkan hasil bencana.

“Dengan selera kita yang tak berdasar untuk pertumbuhan ekonomi yang tidak terkendali dan tidak seimbang, umat manusia telah menjadi senjata kepunahan massal,” kata Guterres dalam pidato menjelang pembicaraan keanekaragaman hayati di Montreal, Kanada.

Baca: PBB: Lebih dari 300 Juta Orang Perlu Bantuan Kemanusiaan pada 2023

Sejak menjabat pada tahun 2017, Guterres, mantan Perdana Menteri Portugal, telah menjadikan perubahan iklim sebagai isu andalannya.

Kecamannya yang berapi-api pada upacara pembukaan konferensi, yang dikenal sebagai COP15, mengungkapkan penderitaan tumbuhan dan hewan yang terancam punah di planet ini - sebuah krisis yang saling berhubungan - sama-sama dekat dengan hatinya.

Sebelum dia mengambil mimbar, sekitar setengah lusin pengunjuk rasa Pribumi menyela pidato Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, yang menjadi tuan rumah bersama acara tersebut dengan China.

Mereka mengibarkan spanduk bertuliskan “Genosida Pribumi = Ekosida” dan “Untuk menyelamatkan keanekaragaman hayati berhenti menyerang tanah kami,” dan meneriakkan beberapa menit sebelum mereka dikawal keluar, diiringi tepuk tangan meriah.

Baca: OKI Sambut Positif Resolusi PBB Tentang Perjuangan Palestina

“Seperti yang Anda lihat, Kanada adalah tempat kebebasan berekspresi, di mana individu dan komunitas bebas mengekspresikan diri mereka secara terbuka dan kuat, dan kami berterima kasih kepada mereka karena telah berbagi perspektif mereka,” kata Trudeau menanggapi.

Pertemuan tersebut jangan disamakan dengan serangkaian pembicaraan PBB awal bulan ini, yang membahas tentang iklim dan disebut COP27. Hampir 200 negara telah berkumpul untuk pertemuan 7-19 Desember dalam upaya menuntaskan "momen Paris" untuk alam.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2252 seconds (10.55#12.26)