Dr Andrew Huff: AS Danai Laboratorium China untuk Operasi Intelijen

Senin, 05 Desember 2022 - 20:02 WIB
loading...
Dr Andrew Huff: AS Danai Laboratorium China untuk Operasi Intelijen
Petugas keamanan berjaga-jaga di luar Institut Virologi Wuhan selama kunjungan tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang bertugas menyelidiki asal-usul penyakit virus corona (COVID-19), di Wuhan, provinsi Hubei, China, 3 Februari 2021. Foto/REUTERS/Thomas
A A A
WASHINGTON - Bioresearch (riset biologi) yang didanai Amerika Serikat (AS) di tanah asing tampaknya menjadi "operasi intelijen raksasa" untuk menilai kemampuan peperangan biologis.

Seorang whistleblower, Dr Andrew Huff, mengungkapkan hal itu. Menurut dia, mengumpulkan dan mengotak-atik virus corona kelelawar di China pada akhirnya mengakibatkan pelepasan SARS-CoV-2 secara tidak sengaja. Infeksi itu menyebabkan Covid-19.

Dr Andrew Huff pernah bekerja sebagai wakil presiden EcoHealth Alliance, lembaga yang terlibat dalam menyalurkan dolar pembayar pajak AS untuk proyek-proyek penelitian biologi di seluruh dunia.

“Salah satunya, yang dilakukan di Institut Virologi Wuhan (WIV) adalah asal mula pandemi Covid-19, dan baik Beijing maupun Washington terlibat dalam penyembunyian besar-besaran,” klaim dia.

Baca juga: Politico: Pentagon Terancam Kehabisan Uang untuk Ukraina

Pada Sabtu, tabloid Inggris The Sun melaporkan tuduhan tersebut, yang telah dirinci Huff dalam buku yang akan datang.

Menurut pengakuannya, pada 2009, EcoHealth Alliance meluncurkan program bernama PREDICT. Didanai oleh badan bantuan asing USAID, itu bertujuan mengumpulkan sampel penyakit yang berpotensi berbahaya di seluruh dunia, seolah-olah untuk mempersiapkan umat manusia menghadapi potensi wabah.

“Laboratorium Wuhan adalah salah satu mitra asing dari program tersebut, mempelajari virus corona pada kelelawar,” ujar Huff.

Baca juga: Financial Times: Rusia Bentuk Armada Bayangan untuk Hindari Sanksi Minyak

Menurut pelapor, yang memiliki latar belakang penilaian ancaman senjata biologis untuk militer AS, program PREDICT tidak mengumpulkan data yang seharusnya, tetapi tampaknya merupakan operasi intelijen untuk menilai kemampuan biolab asing.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3975 seconds (11.97#12.26)