Presiden Rusia Vladimir Putin: Perang Ukraina Dapat Dihindari Seandainya....

Sabtu, 26 November 2022 - 14:56 WIB
loading...
Presiden Rusia Vladimir Putin: Perang Ukraina Dapat Dihindari Seandainya....
Presiden Rusia Vladimir Putin sebut perang di Ukraina saat ini tak akan terjadi jika tidak ada kudeta di Kiev tahun 2014. Foto/Alexander Scherbak/TASS/Kremlin
A A A
MOSKOW - Perang Moskow yang sedang berlangsung di Ukraina dapat dihindari seandainya tidak ada kudeta di Kiev pada tahun 2014. Demikian disampaikan Presiden Rusia Vladimir Putin .

Berbicara kepada ibu-ibu tentara Rusia pada hari Jumat, Putin menekankan gejolak kudeta 2014—yang juga dikenal sebagai kudeta Maidan—mengakibatkan kendali langsung Barat atas institusi Ukraina, melalui neo-Nazi yang terang-terangan, yang tidak punya pilihan selain ditentang oleh Rusia.

"Pada pergantian abad, orang Rusia diberi tahu bahwa semuanya akan baik-baik saja jika mereka menerima kendali di luar, dan mulai bermain di lapangan orang lain," kata Putin.

Baca juga: Klaim Ukraina dan Barat Meleset, Stok Rudal Rusia Ternyata Masih Banyak

"Orang luar yang berusaha mengendalikan Rusia, yang menciptakan situasi saat ini, termasuk di zona operasi militer khusus,” ujar Putin.

Kudeta Maidan 2014 telah menggulingkan Presiden Viktor Yanukovych, pemimpin Ukraina yang pro-Rusia.

Tanpa menyebut Barat secara khusus, Putin mengatakan bahwa orang luar juga memiliki pengaruh yang signifikan di Ukraina, tetapi setelah 2014 mereka memperoleh kendali penuh atas negara itu.

"Saya memahami bahwa kami tidak berkumpul di sini untuk diskusi serius tentang masalah politik, tetapi tetap saja, jika tidak ada kudeta di Ukraina pada tahun 2014, semua ini tidak akan terjadi. Tidak ada sama sekali," paparnya, seperti dikutip Russia Today, Sabtu (26/11/2022).

AS "membidani" protes Maidan, sebagaimana disampaikan Wakil Menteri Luar Negeri Amerika Victoria Nuland, yang mengakibatkan kaum nasionalis Ukraina merebut kekuasaan pada Februari 2014.

Putin menggambarkan mereka sebagai "neo-Nazi terbuka" yang mengagungkan kolaborator Nazi Perang Dunia II Stepan Bandera, pembunuh orang Rusia, Polandia, Yahudi, dan semua orang di garis depan, atas perintah Hitler.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2843 seconds (11.97#12.26)