Santroni Kantor Polisi, Tikus Sikat Habis Hampir 200kg Ganja

Kamis, 24 November 2022 - 18:56 WIB
loading...
Santroni Kantor Polisi, Tikus Sikat Habis Hampir 200kg Ganja
Polisi India menyalahkan tikus yang karena telah menghancurkan hampir 200kg ganja barang bukti sitaan. Foto/Ilustrasi
A A A
NEW DELHI - Polisi di India menyalahkan tikus karena menghancurkan hampir 200kg ganja yang disita dari pengedar dan disimpan di kantor polisi.

"Tikus adalah hewan kecil dan mereka tidak takut pada polisi. Sulit untuk melindungi obat terlarang dari mereka," kata pengadilan di negara bagian Uttar Pradesh seperti dilansir dari BBC, Kamis (24/11/2022).

Pengadilan kemudian meminta polisi untuk menunjukkan simpanan itu sebagai barang bukti kasus peredaran narkoba.

Hakim mengutip tiga kasus di mana ganja dihancurkan oleh hewan pengerat itu.

Baca: Pasangan Selingkuh Ini Dilem saat Berhubungan Seks di Hutan

Hakim Sanjay Chaudhary mengatakan dalam sebuah perintah bahwa ketika pengadilan meminta polisi untuk menunjukkan obat yang disita sebagai bukti, diberitahukan bahwa 195kg ganja telah "dihancurkan" oleh tikus.

Dalam kasus lain yang melibatkan 386kg obat, polisi mengajukan laporan yang mengatakan "beberapa" ganja "dimakan oleh tikus".

Hakim Chaudhary mengatakan sekitar 700kg mariyuana yang disita polisi tergeletak di kantor polisi di distrik Mathura dan semuanya berada di bawah bahaya serangan tikus.

Dia mengatakan polisi tidak memiliki keahlian dalam menangani masalah ini karena tikus-tikus itu terlalu kecil. Satu-satunya cara untuk melindungi barang-barang yang disita dari tikus yang tak kenal takut adalah dengan melelang obat-obatan tersebut ke laboratorium penelitian dan perusahaan obat dengan hasilnya akan diberikan kepada pemerintah.

MP Singh, seorang pejabat polisi senior distrik Mathura, mengatakan kepada wartawan bahwa beberapa ganja yang disimpan di kantor polisi di sekitarnya telah "rusak karena hujan lebat" dan tidak dimusnahkan oleh tikus.

Baca: Seremm... Pria Ini Nikahi Mayat Pacarnya, Janji Tak Akan Nikah Lagi

Pada tahun 2018, delapan petugas polisi Argentina dipecat setelah mereka menyalahkan tikus atas hilangnya setengah ton ganja dari gudang polisi. Tetapi para ahli membantah klaim tersebut, dengan mengatakan bahwa hewan tidak mungkin keliru menjadikan obat untuk makanan dan jika sekelompok besar tikus memakannya, banyak bangkai akan ditemukan di gudang.

Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2019 menemukan bahwa ketika tikus laboratorium diberi adonan ganja, mereka cenderung menjadi kurang aktif dan suhu tubuhnya juga menurun.

Pada 2017, polisi di negara bagian Bihar, India timur, menyalahkan tikus karena mengonsumsi ribuan liter alkohol sitaan, setahun setelah negara melarang penjualan dan konsumsi alkohol.

Pada tahun 2018, teknisi yang datang untuk memperbaiki mesin ATM yang tidak berfungsi di negara bagian Assam menemukan bahwa uang kertas senilai lebih dari USD14.691 atau sekitar Rp229,8 juta telah dicabik-cabik dan tersangka pelakunya adalah tikus.

Baca: Remaja Ini Idap Sindrom Manusia Serigala, Bulu Tumbuh di Sekujur Tubuh
(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1616 seconds (10.101#12.26)