Pengawal Revolusi Iran Luncurkan Roket Pembawa Satelit

Minggu, 06 November 2022 - 16:00 WIB
loading...
Pengawal Revolusi Iran Luncurkan Roket Pembawa Satelit
Pengawal Revolusi Iran Luncurkan Roket Pembawa Satelit. FOTO/Iran International
A A A
TEHERAN - Pengawal Revolusi paramiliter Iran meluncurkan roket pembawa satelit baru , Sabtu (5/11/2022). Otoritas Iran berusaha untuk menunjukkan kehebatan pasukan garis keras, bahkan ketika protes anti-pemerintah berkecamuk di seluruh negeri.

TV pemerintah Iran melaporkan, Garda berhasil meluncurkan roket berbahan bakar padat - apa yang disebut pembawa satelit Ghaem-100 - dan menayangkan rekaman dramatis roket yang meluncur dari landasan peluncuran gurun ke langit berawan.

Baca: Biden Umbar Janji Bebaskan Iran, Teheran Beri Jawaban Tegas

Laporan itu tidak mengungkapkan lokasinya, yang menyerupai Gurun Shahroud di timur laut Iran. Kantor berita IRNA yang dikelola negara melaporkan, bahwa kapal induk itu akan dapat menempatkan satelit seberat 80 kg (176 pon) ke orbit sekitar 500 kilometer (310 mil) dari Bumi.

Jenderal Amir Ali Hajizadeh, komandan divisi kedirgantaraan Garda, mengatakan dia berharap Garda akan segera menggunakan roket untuk menempatkan satelit baru, bernama Nahid, ke orbit.

Iran mengatakan, program satelitnya, seperti aktivitas nuklirnya, ditujukan untuk penelitian ilmiah dan aplikasi sipil lainnya. Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya telah lama mencurigai program tersebut karena teknologi yang sama dapat digunakan untuk mengembangkan rudal jarak jauh.

Selama dekade terakhir, Iran telah mengirim beberapa satelit berumur pendek ke orbit dan pada 2013 meluncurkan monyet ke luar angkasa. Program ini telah melihat masalah baru-baru ini, namun. Ada lima peluncuran yang gagal berturut-turut untuk program Simorgh, roket pembawa satelit lainnya.

Baca: Iran Dituduh Ancam Serang Arab Saudi, Ini Reaksi Teheran

Peluncuran roket terbaru ini bersamaan dengan pekan ketujuh aksi protes yang dipicu oleh kematian dalam tahanan Mahsa Amini, seorang wanita Kurdi berusia 22 tahun, yang ditahan setelah diduga melanggar aturan ketat pakaian wanita.

Protes itu awalnya berfokus pada jilbab, atau hijab yang diamanatkan negara. Namun, dengan cepat berubah menjadi salah satu tantangan terbesar bagi pemerintah sejak Revolusi Islam 1979. Para pengunjuk rasa meneriakkan untuk menggulingkan aturan ulama dan kematian Khamenei.

Pasukan keamanan, termasuk sukarelawan paramiliter dengan Pengawal Revolusi, dengan keras menindak demonstrasi, menewaskan lebih dari 300 orang, termasuk 41 anak-anak, menurut Hak Asasi Manusia Iran yang berbasis di Oslo.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1540 seconds (10.177#12.26)