PBB Desak Parpol di Libya Setujui Upaya Percepatan Pemilu

Minggu, 30 Oktober 2022 - 14:46 WIB
loading...
PBB Desak Parpol di Libya Setujui Upaya Percepatan Pemilu
Ilustrasi
A A A
NEW YORK - Dewan Keamanan PBB memberikan suara bulat untuk memperpanjang misi politik PBB di Libya selama satu tahun. PBB juga mendesak lembaga-lembaga dan partai-partai kunci yang terpecah di Libya untuk menyepakati peta jalan untuk menyelenggarakan pemilihan presiden dan parlemen sesegera mungkin.

Seperti dilaporkan AP, resolusi yang diadopsi oleh badan paling kuat PBB itu mendesak “dialog, kompromi, dan keterlibatan konstruktif” yang bertujuan untuk membentuk “pemerintah Libya yang bersatu, yang mampu memerintah di seluruh negeri dan mewakili seluruh rakyat Libya.”

Baca: 2 Milisi Bentrok Sengit di Ibu Kota Libya, 23 Tewas dan 140 Terluka

Libya jatuh ke dalam kekacauan setelah pemberontakan yang didukung NATO menggulingkan dan membunuh diktator lama Muammar Qaddafi pada tahun 2011. Negara kaya minyak itu telah terpecah antara pemerintahan saingan di timur dan barat, masing-masing didukung oleh milisi dan pemerintah asing.

Krisis politik negara saat ini berasal dari kegagalan untuk mengadakan pemilihan pada Desember 2021 dan penolakan Perdana Menteri Abdul Hamid Dbeibah, yang memimpin pemerintahan transisi di ibu kota, Tripoli, di barat negara itu, untuk mundur.

Sebagai tanggapan, parlemen yang berbasis di timur negara itu menunjuk perdana menteri saingannya, Fathy Bashagha, yang selama berbulan-bulan berusaha untuk menempatkan pemerintahannya di Tripoli.

Baca: Misi HAM PBB Selidiki Dugaan Temuan Kuburan Massal di Libya

Resolusi tersebut menegaskan kembali “komitmen kuat Dewan Keamanan terhadap proses politik inklusif yang dipimpin Libya dan dimiliki Libya, difasilitasi oleh PBB dan didukung oleh komunitas internasional,” yang mengarah pada pemilihan sesegera mungkin.

Ini mendukung dimulainya kembali upaya untuk melanjutkan pembicaraan intra-Libya untuk menciptakan kondisi bagi pemilihan.

Duta Besar Gabon untuk PBB, Michel Xavier Biang, presiden dewan saat ini, mengatakan tiga negara Afrika di dewan - Gabon, Kenya dan Ghana - "memiliki perasaan telah berkontribusi pada tonggak penting menuju stabilisasi negara besar Afrika."
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2118 seconds (10.101#12.26)