Anggap Ukraina Ancaman, Tentara Belarusia Gabung dengan Pasukan Rusia

Senin, 10 Oktober 2022 - 23:54 WIB
loading...
Anggap Ukraina Ancaman, Tentara Belarusia Gabung dengan Pasukan Rusia
Anggap Ukraina Ancaman, Tentara Belarusia Gabung dengan Pasukan Rusia. FOTO/Reuters
A A A
MINSK - Presiden Belarusia Alexander Lukashenko telah memerintahkan pasukan untuk dikerahkan bersama pasukan Rusia di dekat Ukraina, Senin (10/10/2022). Langkah ini diambil sebagai tanggapan atas apa yang dia katakan sebagai ancaman nyata bagi Belarus dari Kiev dan para pendukungnya di Barat.

Pernyataan dari Lukashenko, yang telah memegang kekuasaan di Belarus sejak tahun 1994, menunjukkan potensi eskalasi lebih lanjut dari perang di Ukraina, mungkin dengan gabungan kekuatan gabungan Rusia-Belarus di utara Ukraina.

Baca: Presiden Belarusia Merasa Terancam Serangan Nuklir dari Polandia

"Serangan di wilayah Belarus tidak hanya dibahas di Ukraina hari ini, tetapi juga sedang direncanakan," kata Lukashenko pada pertemuan keamanan, seperti dikutip dari Reuters. "Pemiliknya mendorong mereka untuk memulai perang melawan Belarus untuk menyeret kita ke sana," lajutnya.

"Kami telah mempersiapkan ini selama beberapa dekade. Jika perlu, kami akan merespons," kata Lukashenko. Ia juga mengaku telah berbicara dengan Presiden Rusia Vladimir Putin tentang situasi tersebut saat dalam sebuah pertemuan di St Petersburg.

Lukashenko mengatakan, dia telah setuju dengan Putin untuk mengerahkan kelompok militer regional, dan telah mulai menyatukan kekuatan dua hari lalu. Kesepakatan ini tampaknya dicapai setelah serangan di jalan dan jembatan rel Rusia ke Krimea pada Sabtu pagi.

Menurut Lukashenko, peringatan disampaikan ke Belarus melalui saluran tidak resmi, bahwa Ukraina merencanakan "Jembatan Krimea 2", meskipun dia tidak memberikan rincian.

Baca: Belarusia Salahkan NATO dan Barat Atas Perang Ukraina

"Jawaban saya sederhana: 'Beri tahu presiden Ukraina dan orang gila lainnya: jika mereka menyentuh satu meter wilayah kita, maka Jembatan Krimea akan tampak seperti berjalan-jalan di taman," tegasnya.

Tentara Belarus memiliki sekitar 60.000 personel. Awal tahun ini, Belarusia mengerahkan 6 kelompok batalyon-taktis, dengan total beberapa ribu orang, ke daerah perbatasan. Pada hari Minggu, kepala penjaga perbatasan Belarus menuduh Ukraina melakukan provokasi di perbatasan.

Pasukan Rusia menggunakan Belarus sebagai pos pementasan untuk invasi 24 Februari mereka ke Ukraina, mengirim pasukan dan peralatan ke Ukraina utara dari pangkalan di Belarus.

(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2706 seconds (11.210#12.26)