5 Sapi Merah Sempurna Gemparkan Israel, Dianggap seperti Kisah Surah Al-Baqarah

Rabu, 28 September 2022 - 05:12 WIB
loading...
5 Sapi Merah Sempurna Gemparkan Israel, Dianggap seperti Kisah Surah Al-Baqarah
Seorang rabi Israel menggunakan lensa pembesar untuk memeriksa sapi merah yang akan digunakan untuk ritual pemurnian. Foto/STR NEW/REUTERS
A A A
TEL AVIV - Lima sapi betina merah sempurna dari sebuah peternakan di Texas, Amerika Serikat (AS) tiba di Israel . Kelimanya ini dianggap sebagai hewan yang mirip dalam kisah di dalam Al-Qur'an Surah Al-Baqarah dan Taurat.

Menurut otoritas Yahudi di Israel, kelima sapi merah sempurna itu diperlukan untuk pemurnian ritual mereka yang telah menyentuh mayat. Mereka tiba Kamis pekan lalu, saat Temple Institute melanjutkan persiapan untuk meletakkan batu bagi pembangunan Kuil Ketiga di Yerusalem.

Temple Institute menjelaskan sapi dara atau perawan semuanya berusia di bawah satu tahun. Jika mereka tetap 100% merah dan menghindari noda yang akan mendiskualifikasi mereka, mereka masing-masing akan memenuhi syarat untuk digunakan untuk membuat abu yang disyaratkan oleh hukum Yahudi untuk memurnikan mereka yang telah berhubungan dengan mayat.

Baca juga: Neturei Karta, Kelompok Yahudi Menentang Penciptaan Negara Israel karena Melawan Tuhan

Tingkat pemurnian ini akan diperlukanguna memungkinkan kohanim (pendeta) untuk melakukan pekerjaan mereka di kuil masa depan.

Sapi-sapi yang berharga itu segera diangkut ke Haifa di mana mereka akan dikarantina selama tidak kurang dari tujuh hari, sesuai dengan peraturan Otoritas Veteriner Israel.

Setelah karantina, mereka akan dilepaskan ke dua lokasi terpisah di Israel, salah satunya akan dibuka untuk umum. Sapi dara akan diberi makan dan dirawat di lokasi tersebut sampai mereka dapat disembelih dan dijadikan abu sejak tahun ketiga dan seterusnya.

Sapi-sapi itu ditemukan dan dibawa ke Israel dengan bantuan organisasi Boneh Israel, yang melibatkan orang Yahudi dan Kristen. Byron Stinson, seorang peternak Texas dan penggalang dana serta penasihat organisasi, memelihara ternak.

Sapi dara disambut dengan upacara di Bandara Ben-Gurion. Pejabat Temple Institute Rabi Chanan Kupietzky, Rabi Tzachi Mamo, Rabi Yisrael Ariel dan Rabi Azaria Ariel berpartisipasi dalam upacara tersebut, bersama Stinson dan direktur jenderal Kementerian Warisan dan Yerusalem Netanel Isaac.

“Saya tidak berniat melakukan ini, tetapi saat ini, saya mungkin adalah pemburu sapi dara merah terbaik di Texas,” kata Stinson kepada Israel365 News,yang dilansir Jerusalem Post, Selasa (27/9/2022).

“Alkitab mengatakan untuk membawa sapi merah untuk menyucikan Israel, dan saya mungkin tidak memahaminya, tetapi saya hanya melakukan apa yang dikatakan Alkitab.”

“Nubuatan itu menjadi kenyataan, dan orang-orang Yahudi kembali ke Israel,” imbuh Stinson. “Sekarang mereka perlu membangun kuil. Tapi itu seperti membeli mobil yang sangat bagus. Jika Anda tidak memiliki kuncinya, Anda tidak akan kemana-mana. Sapi merah adalah kunci untuk membuat kuil berfungsi seperti yang seharusnya.”

Menurut Stinson, peternak yang memelihara ternak adalah seorang Kristen yang taat yang sangat tertarik dengan perintah ini dan mulai membiakkan ternak untuk sifat tersebut.

Apa Itu Sapi Merah?

Sapi merah pertama kali disebutkan dalam Kitab Bilangan 19:3, ketika Tuhan memberi tahu Nabi Musa dan Nabi Harun: "Ini adalah hukum ritual yang Tuhan perintahkan: Perintahkan orang Israel untuk membawakanmu seekor sapi merah tanpa cacat, di mana tidak ada cacat dan di atasnya tidak ada kuk.”

Taurat selanjutnya menjelaskan bagaimana sapi itu diproses dan dibakar dan abunya dicampur ke dalam air yang disucikan. Mereka yang menjadi najis karena menyentuh mayat manusia akan disucikan dengan memercikkan air yang dicampur dengan abu pada mereka dua kali: sekali tiga hari setelah mereka bersentuhan dengan mayat dan yang kedua tujuh hari setelah kontak.

Taurat menceritakan bahwa seekor sapi betina merah dibawa ke Elazar sang Imam, putra Nabi Harun, dan diproses abunya untuk ritual itu. Menurut Talmud, abu itu digunakan sejak saat itu hingga akhir periode Kuil Pertama. Selama periode Bait Suci Kedua, lima sampai tujuh sapi dara merah dibakar untuk abunya.

Maimonides menulis dalam ringkasannya tentang hukum Yahudi, Mishneh Torah (Laws of the Red Heifer, 3:4), bahwa sapi merah berikutnya akan dibawa oleh Mesias.

Kisah umat Yahudi dan sapi betina merah ini juga diabadikan dalam Al-Qur'an Surah Al-Baqarah. Dalam bahasa Arab, Al-Baqarah artinya sapi betina.

Mengapa Sapi Dara Merah Penting?

Di zaman modern, semua orang Yahudi, termasuk kohanim, dianggap tidak murni dengan kenajisan yang diberikan oleh seorang mayat. Sementara dalam kehidupan sehari-hari di zaman modern status ini tidak memiliki banyak efek praktis, mereka yang najis dengan jenis najis ini dilarang memasuki Bait Suci.

Kohanim yang tidak murni dengan jenis ketidakmurnian ini dengan demikian dicegah untuk melakukan layanan yang diperlukan di Bait Suci dan perlu dimurnikan dengan abu sapi merah sebelum dapat melayani lagi, membuat pembuatan abu seperti itu menjadi persyaratan yang diperlukan untuk setiap upaya untuk membangun kembali Bait Suci di Yerusalem.

Non-Yahudi dan Sapi Merah

Ini bukan pertama kalinya orang non-Yahudi membantu menyediakan sapi dara merah kepada orang-orang Yahudi.

Talmud (Kiddushin 31a) menceritakan bahwa seorang non-Yahudi bernama Dama ben Netina menolak untuk memberikan permata yang dibutuhkan untuk kuil, meskipun ada tawaran hadiah yang besar, karena fakta bahwa ayahnya sedang tidur di atas kunci kotak yang memegang permata dan dia tidak ingin mengganggu istirahat ayahnya.

Sebagai imbalan atas rasa hormat yang dia tunjukkan kepada ayahnya, seekor sapi dara merah lahir di kawanan ben Netina tahun berikutnya dan dia bisa menjual sapi itu di kuil dengan uang yang akan dia dapatkan jika dia menjual permata itu kepada mereka.
(min)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2318 seconds (10.55#12.26)