Xi Jinping Peringatkan Biden Tidak Bermain Api di Taiwan

Jum'at, 29 Juli 2022 - 03:11 WIB
loading...
Xi Jinping Peringatkan Biden Tidak Bermain Api di Taiwan
Xi Jinping Peringatkan Biden Tidak Bermain Api di Taiwan. FOTO/Reuters
A A A
BEIJING - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping mengadakan panggilan telepon kelima pada Kamis (28/7/2022). Dalam percakapan telepon itu, Xi memperingatkan agar AS tidak "bermain dengan api" atas Taiwan, karena kekhawatiran meningkat atas kemungkinan kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan.

Seperti dilaporkan Reuters, media pemerintah China mengatakan, Xi mengatakan kepada Biden bahwa AS harus mematuhi "prinsip satu-China" dan menekankan bahwa China dengan tegas menentang kemerdekaan Taiwan dan campur tangan kekuatan eksternal.

Baca: Joe Biden Terinfeksi COVID-19, Xi Jinping Kirim Pesan Simpati

Beijing telah mengeluarkan peringatan yang meningkat tentang dampak jika Pelosi—seorang Demokrat seperti Biden—mengunjungi Taiwan, sebuah langkah yang akan menjadi pertunjukan dukungan AS yang dramatis, meskipun belum pernah terjadi sebelumnya.

"Mereka yang bermain api hanya akan terbakar," kata media pemerintah China mengutip ucapan Xi kepada Biden. "(Kami) berharap pihak AS dapat melihat ini dengan jelas."

Gedung Putih mengatakan, panggilan itu berlangsung lebih dari dua jam. Para pejabat AS mengatakan akan memiliki agenda yang luas, termasuk diskusi tentang invasi Rusia ke Ukraina, yang belum dikecam China.

Baca: Biden Berharap Bisa 'Ngobrol' dengan Xi Jinping dalam 10 Hari

Namun, pada intinya, para pejabat AS mengatakan mereka melihat pertukaran itu sebagai kesempatan lain untuk mengelola persaingan antara dua ekonomi terbesar dunia. Washington tidak memiliki hubungan resmi dengan Taiwan dan mengikuti "kebijakan satu-China" yang mengakui Beijing, bukan Taipei, secara diplomatis.

"Ini tentang menjaga jalur komunikasi tetap terbuka dengan presiden China, salah satu hubungan bilateral paling penting yang kita miliki, tidak hanya di kawasan itu, tetapi di seluruh dunia, karena itu sangat menyentuh," kata juru bicara keamanan nasional Gedung Putih. John Kirby mengatakan kepada wartawan sebelum panggilan itu.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1390 seconds (10.177#12.26)