Perdana Menteri Inggris Boris Johnson Akan Mengundurkan Diri

Kamis, 07 Juli 2022 - 17:49 WIB
loading...
A A A
"Kami sekarang membutuhkan Pemimpin baru sesegera mungkin. Seseorang yang dapat membangun kembali kepercayaan, menyembuhkan negara, dan menetapkan pendekatan ekonomi baru, masuk akal dan konsisten untuk membantu keluarga," tambahnya.

Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon juga menyerukan agar masalah kepemimpinan diselesaikan.

"Akan ada rasa lega yang meluas bahwa kekacauan beberapa hari terakhir (bahkan berbulan-bulan) akan berakhir, meskipun gagasan Boris Johnson tetap sebagai PM sampai musim gugur tampaknya jauh dari ideal, dan tentu saja tidak berkelanjutan?" Sturgeon mengatakan dalam serangkaian tweet.

Baca juga: PM Inggris Tunjuk Pria Kelahiran Irak Jadi Menteri Keuangan

Pengunduran diri Johnson akan menandai kejatuhan yang luar biasa bagi seorang Perdana Menteri yang pernah dipandang memiliki kekuatan politik super, dengan daya tarik yang melampaui garis partai tradisional.

Dia memenangkan kemenangan telak pada Desember 2019 dengan janji memberikan kesepakatan Brexit dan memimpin Inggris ke masa depan yang cerah di luar Uni Eropa. Namun jabatan perdana menterinya hilang setelah pandemi COVID-19.

Dalam beberapa bulan terakhir, Boris Johnson telah menghadapi rentetan kritik dari semua pihak atas perilakunya dan beberapa anggota pemerintahannya, termasuk pesta ilegal di saat pemberlakuan penguncian COVID-19 ketat yang diadakan di kantornya di Downing Street di mana ia dan yang lainnya didenda.

Banyak skandal lain juga memukul posisinya dalam jajak pendapat. Ini termasuk tuduhan menggunakan uang donor secara tidak tepat untuk membayar perbaikan rumahnya di Downing Street dan memerintahkan anggota parlemen untuk memilih sedemikian rupa sehingga akan melindungi seorang rekan yang telah melanggar aturan lobi.

Bulan lalu, dia selamat dari mosi tidak percaya di antara anggota partainya sendiri, tetapi jumlah akhir anggota parlemennya yang memberontak terhadapnya lebih tinggi dari yang diperkirakan para pendukungnya: 41% dari partai parlementernya sendiri menolak untuk mendukungnya.

Dia mengalami pukulan lebih lanjut akhir bulan lalu ketika partainya kalah dalam dua pemilihan parlemen dalam satu malam, menimbulkan pertanyaan baru tentang kepemimpinannya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3038 seconds (10.177#12.26)