Kota Ukraina Ini Siap Siaga dari Kemungkinan Diserang Belarusia

Minggu, 03 Juli 2022 - 13:57 WIB
loading...
Kota Ukraina Ini Siap Siaga dari Kemungkinan Diserang Belarusia
Kota Lviv di Ukraina siap siaga dari kemungkinan serangan Belarusia. Foto/Ilustrasi
A A A
KIEV - Kota besar di Ukraina barat tengah mempersiapkan strategi pertahanan dari kemungkinan serangan Belarusia sementara Rusia melanjutkan serangannya terhadap wilayah timur negara itu.

Wali Kota Lviv, Andriy Sadovy, mengadakan pertemuan operasional dengan otoritas militer dan sipil untuk mulai mempersiapkan serangan dari Belarusia.

"Kami berbicara tentang rencana pertahanan dan kekuatan serta sarana di bawah kendali kota. Situasinya berubah, jadi strategi pertahanan kami juga perlu perubahan dan pembaruan," kata Sadovy, seperti dikutip Newsweek dari Pravda, Minggu (3/7/2022).

"Sebuah markas pertahanan akan didirikan di setiap distrik kota, dan pelatihan tambahan akan dilakukan untuk anggota formasi relawan pertahanan teritorial. Sampai kami memindahkan mereka ke tugas 24 jam. Tapi keputusan ini bisa berubah sewaktu-waktu," ia menambahkan.

Dan meskipun baru mencapai puncak musim panas, Sadovy sudah memberi tahu staf dan penghuninya untuk bersiap menghadapi musim dingin yang panjang tanpa cara memanaskan rumah tanpa gas.

Baca juga: Paus Fransiskus: PBB Tak Berdaya Hentikan Perang, Penggunaan Nuklir Tak Bermoral

“Kami terus membentuk cadangan strategis produk jika terjadi pemblokiran jalur pasokan,” ujar sang Wali Kota.

Lalu ada hal lain yang perlu dipertimbangkan, seperti warga mana yang akan membantu memerangi agresi apa pun, apakah itu dari Moskow atau Minsk.

"Kami juga mempertimbangkan opsi untuk membentuk batalyon sukarelawan cadangan dari pegawai dewan kota dan perusahaan komunal," kata Sadovy.

Ini terjadi selama seminggu di mana Rusia telah mengambil alih Severodonetsk di wilayah Luhansk timur sepenuhnya dan sekarang telah meningkatkan pertempuran di Lysychansk di dekatnya, yang beberapa mil jauhnya dan selatan Sungai Donets Siverskyi. Lysychansk berada di tempat yang lebih tinggi daripada Severodonetsk, yang memberikan sedikit harapan bagi beberapa orang Ukraina dalam pertempuran ini.

Severodonetsk memiliki populasi 100.000 sebelum perang dimulai pada bulan Februari, tetapi banyak yang telah meninggalkan kota sejak Rusia memulai serangan di kota tersebut. Ada ratusan warga yang mengungsi di pabrik kimia Azot. Stryuk mengatakan banyak yang mulai mengevakuasi pabrik, dan kemungkinan mereka membutuhkan perhatian medis dan dukungan psikologis.

Baca juga: Norwegia Janjikan Rp15,6 Triliun untuk Dukung Ukraina

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pekan lalu Rusia berusaha mematahkan semangat negaranya, terbukti dengan menembaki Ukraina dengan 48 roket dalam satu hari.

Pemerintah Zelensky juga mengatakan Belarusia telah memulai serangan terhadap negaranya, dilaporkan hanya tujuh hari yang lalu.

“Ini adalah kasus pertama serangan udara melintasi Ukraina langsung dari wilayah Belarusia,” kata Menteri Pertahanan Ukraina pada 25 Juni lalu.

“Penembakan hari ini secara langsung terkait dengan upaya otoritas Kremlin untuk menyeret Belarusia ke dalam perang di Ukraina sebagai peserta langsung," imbuhnya.

Baca juga: Ukraina Tuding Rusia Lancarkan Serangan Udara dari Belarusia

Presiden Rusia Vladimir Putin dilaporkan telah bertemu dengan Presiden Belarusia Alexander Lukashenko tahun ini, sebagian besar untuk meningkatkan hubungan mereka karena perang mungkin bisa meluas di luar perbatasan Ukraina.

Lukashenko telah memperingatkan setiap negara dari luar yang ingin meningkatkan perang menahan diri dari pasokan senjata, dari perang informasi dan provokasi apapun, dari menyebarkan pidato kebencian di media, dari mempromosikan rasisme dan diskriminasi atas dasar afiliasi nasional, budaya, bahasa dan agama, dari melegalkan dan mengirim tentara bayaran.

Baca juga: Putin: Rusia akan Kirim Rudal Berkemampuan Nuklir ke Belarusia

(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2849 seconds (10.101#12.26)