Paus Fransiskus: PBB Tak Berdaya Hentikan Perang, Penggunaan Nuklir Tak Bermoral

Sabtu, 02 Juli 2022 - 23:13 WIB
loading...
Paus Fransiskus: PBB Tak Berdaya Hentikan Perang, Penggunaan Nuklir Tak Bermoral
Paus Fransiskus mengkritik keras PBB yang tidak berdaya menghentikan perang di Eropa saat ini. Foto/Daniel Ibanez/CNA
A A A
BUENOS AIRES - Paus Fransiskus , sang pemimpin Vatikan, mengkritik keras Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang tidak memiliki kekuatan untuk menghentikan perang . Dia juga menyebut penggunaan senjata nuklir dalam perang sebagai tindakan tidak bermoral.

Kritik itu disampaikan dalam wawancaranya dengan kantor berita nasional Argentina, Telam. Wawancara berlangsung 20 Juni, namun videonya yang berdurasi satu jam baru dirilis pada 1 Juli.

Tanpa menyebut invasi Rusia ke Ukraina secara langsung, Paus Fransiskus mengatakan bahwa situasi di Eropa saat ini menunjukkan bahwa PBB tidak berdaya untuk menghentikan perang.

“Setelah Perang Dunia II, kepercayaan ditempatkan di PBB. Bukan niat saya untuk menyinggung siapa pun, saya tahu ada orang-orang yang sangat baik yang bekerja di sana, tetapi pada saat ini, PBB tidak berdaya untuk menegaskan,” katanya, seperti dikutip Catholic News Agency, Sabtu (2/7/2022).

“Itu membantu untuk menghindari perang—dan saya memikirkan Siprus, di mana ada pasukan Argentina. Tetapi untuk menghentikan perang, untuk menyelesaikan situasi konflik seperti yang kita alami saat ini di Eropa, atau seperti yang hidup di bagian lain dunia, ia tidak memiliki kekuatan," paparnya.

Baca juga: AS Didesak Tinggalkan NATO untuk Hindari Perang dengan Rusia

Dalam wawancara itu, paus asal Argentina ini mengatakan bahwa dia yakin inilah saatnya untuk memikirkan kembali konsep “perang yang adil.”

“Saya percaya inilah saatnya untuk memikirkan kembali konsep perang yang adil. Sebuah perang mungkin adil, ada hak untuk membela diri. Tetapi kita perlu memikirkan kembali cara konsep itu digunakan saat ini,” katanya.

“Saya telah mengatakan bahwa penggunaan dan kepemilikan senjata nuklir tidak bermoral. Menyelesaikan konflik melalui perang berarti mengatakan tidak pada penalaran verbal, menjadi konstruktif. Perang pada dasarnya adalah kurangnya dialog.”

Menanggapi pertanyaan tentang bagaimana kurangnya dialog merupakan faktor yang memperburuk keadaan dunia saat ini, paus mengatakan bahwa ada seluruh infrastruktur penjualan senjata yang mendukung perang saat ini.

“Seseorang yang tahu tentang statistik mengatakan kepada saya, saya tidak ingat dengan baik angka-angka, bahwa jika senjata tidak diproduksi selama satu tahun, tidak akan ada kelaparan di dunia,” katanya.

Paus Fransiskus menggambarkan bagaimana dia menangis selama kunjungan ke pemakaman perang di Eropa, termasuk monumen Perang Dunia I Redipuglia dan pemakaman Perang Dunia II Anzio di Italia.

“Dan ketika peringatan pendaratan di Normandia diperingati, saya memikirkan 30.000 anak laki-laki yang dibiarkan mati di pantai. Mereka membuka perahu dan berkata, 'turun, turun', mereka diperintahkan sementara Nazi menunggu mereka. Apakah itu dibenarkan? Mengunjungi pemakaman militer di Eropa membantu seseorang menyadari hal ini,” katanya.
(min)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1590 seconds (11.252#12.26)