Putin: Sanksi Barat Dorong Penyatuan Rusia-Belarusia

Sabtu, 02 Juli 2022 - 10:36 WIB
loading...
Putin: Sanksi Barat Dorong Penyatuan Rusia-Belarusia
Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Belarusia Alexander Lukashenko. Foto/CNN
A A A
MOSKOW - Presiden Vladimir Putin mengatakan bahwa tekanan politik dan sosial yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Barat, dan serangkaian sanksi yang dijatuhkan setelah invasi ke Ukraina , mendorong Belarusia untuk berintegrasi lebih cepat dengan Rusia .

"Tekanan itu mendorong kami untuk mempercepat proses penyatuan," kata pemimpin Rusia berusia 69 tahun itu dalam sebuah forum.

"Itu akan dilakukan untuk meminimalkan kerugian akibat sanksi ilegal, untuk mempermudah penguasaan output produk yang dibutuhkan, untuk mengembangkan kompetensi baru, untuk memperluas kerja sama dengan negara sahabat,” ujarnya seperti dikutip dari Al Jazeera, Sabtu (2/7/2022).

Dua negara tetangga yang bersekutu, yang keduanya berbagi perbatasan dengan Ukraina, telah bergerak untuk berintegrasi dan mematikan sejak menandatangani perjanjian 1997 yang dimaksudkan untuk memperkuat hubungan yang tegang setelah pembubaran Uni Soviet.

Baca juga: PM Inggris: Putin 35 Kali Ancam Perang Nuklir sejak Menginvasi Ukraina

Di bawah Union Treaty, setiap negara bagian tetap berdaulat, tetapi memberikan hak tinggal dan kewarganegaraan kepada warga negara lainnya.

Sementara antusiasme dari Presiden Belarusia Alexander Lukashenko terhadap Moskow telah meningkat dan berkurang, ia didorong lebih dekat ke Putin pada tahun 2020, ketika presiden Rusia memberikan dukungan kepada tindakan keras Minsk terhadap protes anti-pemerintah setelah pemilihan yang dipermasalahkan.

Pada 24 Februari tahun ini, Lukashenko mengizinkan Rusia menggunakan Belarusia sebagai landasan peluncuran ketika Moskow meluncurkan invasi ke Ukraina.

Awal pekan ini, para pemimpin Kelompok Tujuh (G7) dan Organisasi Perjanjian Atlantik Utara (NATO), memilih Belarusia dalam pertemuan puncak berturut-turut, dengan NATO mengecam integrasi militer dengan Belarusia dalam kerangka strategis baru yang diberi label Rusia merupakan “ancaman langsung” bagi perdamaian dan stabilitas di kawasan.

Baca juga: Beda Gaya Putin Terima Presiden Jokowi dan Macron
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.0960 seconds (10.177#12.26)