Suriname Batalkan Keputusan Buka Kedutaan Besar di Yerusalem

Sabtu, 25 Juni 2022 - 05:45 WIB
loading...
Suriname Batalkan Keputusan Buka Kedutaan Besar di Yerusalem
Presiden Suriname Chan Santokhi. Foto/REUTERS
A A A
PARAMARIBO - Suriname membatalkan keputusannya membuka kedutaan besar (kedubes) di Yerusalem. Media Israel melaporkan langkah itu pada Jumat (24/6/2022).

Menurut Saluran 12 Israel, Presiden Suriname Chan Santokhi menyebut keputusan itu karena kurangnya dana untuk membangun kedutaan besar.

Negara Amerika Selatan itu tidak memiliki kedutaan besar di Israel tetapi, bulan lalu, Menteri Luar Negeri Suriname Albert Camdin mengunjungi Israel dan bertemu Menlu Israel Yair Lapid yang mengatakan akan segera membuka kedutaannya di Yerusalem.

Baca juga: Raja Yordania Abdullah II Dukung Gagasan NATO Timur Tengah

Sejauh ini, empat negara telah memindahkan kedutaan besar mereka ke Yerusalem, termasuk Honduras, Guatemala, Kosovo dan Amerika Serikat (AS).

Adapun banyak negara lain menentang keputusan tersebut.

Baca juga: 2.000 Tentara Ukraina Dikepung Pasukan Rusia dan Milisi Donbass

Yerusalem tetap menjadi jantung konflik Timur Tengah selama beberapa dekade, dengan Palestina bersikeras Yerusalem Timur yang diduduki secara ilegal oleh Israel sejak 1967 harus berfungsi sebagai ibu kota Negara Palestina.

(sya)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.0993 seconds (10.177#12.26)