Sejumlah Perwira Tewas, Iran Ganti Kepala Intelijen

Kamis, 23 Juni 2022 - 21:57 WIB
loading...
Sejumlah Perwira Tewas, Iran Ganti Kepala Intelijen
Iran mengganti kepala intelijennya Hossein Taeb ditengah rentetan tewasnya sejumlah perwira IRGC. Foto/Middle East Eye
A A A
TEHERAN - Korps Garda Revolusi (IRGC) Iran dalam sebuah pernyataan mengatakan telah mengganti kepala intelijennya Hossein Taeb. Taeb telah memegang posisi itu selama lebih dari 12 tahun.

"Kepala Pengawal Mayor Jenderal Hossein Salami menunjuk Jenderal Mohammad Kazemi sebagai kepala baru Organisasi Intelijen IRGC," kata juru bicara Garda Ramezan Sharif dalam pernyataannya seperti dilansir dari France24, Kamis (23/6/2022).

Menurut pernyataan itu Salami juga menunjuk Taeb, yang merupakan seorang ulama, sebagai penasihatnya sendiri.Pergantian kepala intelijen itu dilakukan setelah pembunuhan sejumlah anggota IRGC , yang telah ditetapkan sebagai kelompok teroris oleh musuh bebuyutan Iran, Amerika Serikat (AS).

Baca juga: Video Detik-detik 3 Kapal Iran Nyaris Tabrak 2 Kapal Perang AS

Iran telah terlibat perang bayangan selama bertahun-tahun dengan duo sekutu Israel -AS. Namun ketegangan meningkat menyusul serangkaian insiden tingkat tinggi yang dituduhkan Teheran dilakukan oleh negara Yahudi itu.

Pada 13 Juni, Ali Kamani, seorang anggota divisi kedirgantaraan IRGC, terbunuh saat dalam misi di Khomein di provinsi tengah Markazi. Hal itu diumumkan IRGC dalam sebuah pernyataan tanpa memberikan penjelasan lebih lanjut.

Sebelumnya pada bulan Juni, Kolonel Ali Esmailzadeh, seorang komandan unit operasi eksternal IRGC, Pasukan Quds, meninggal “dalam sebuah kecelakaan di rumahnya,” menurut kantor berita negara IRNA.

Dan pada 22 Mei, Kolonel IRGC Sayyad Khodai (50) tewas di luar rumahnya di timur Ibu Kota Iran oleh penyerang sepeda motor yang menembaknya lima kali.

Baca juga: Tegang! Bertemu Kapal Cepat Iran, Kapal Perang AS Tembakkan Suar

Televisi pemerintah di Iran mengatakan Khodai adalah anggota Pasukan Quds dan dia "dikenal" di Suriah, di mana Iran telah mengakui mengerahkan "penasihat militer".
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1486 seconds (10.101#12.26)